Berapa Lama Setelah ISK Saya Bisa Minum Alkohol (Dan Mengapa)?

Jawaban Tepat: Setidaknya 48 Jam Setelah Pengobatan

Masalah kesehatan dapat mempengaruhi semua bagian tubuh Anda. Tapi, bagian-bagian tertentu dari tubuh Anda mungkin lebih terpengaruh daripada yang lain. Beberapa dapat disembuhkan dengan antibiotik, beberapa dengan prosedur, tetapi, beberapa mungkin tidak. Beberapa penyakit dapat berbeda berdasarkan jenis kelamin Anda.

Bahkan jika Anda sedang menjalani pengobatan, ada makanan dan aktivitas tertentu yang harus Anda lakukan untuk mempercepat proses pemulihan. Salah satu minuman tersebut adalah alkohol, yang tidak cocok dengan banyak obat antibiotik termasuk alkohol.

Jika Anda menderita ISK, Anda tidak boleh mengonsumsi alkohol setidaknya selama 48 jam setelah Anda diberi resep obat.

Berapa Lama Setelah ISK Saya Bisa Minum Alkohol?

Nama infeksiPenyebabGejalaMakanan dan Minuman yang Harus Dihindari
Infeksi saluran kemih (ISK)Diabetes, Penyakit Alzheimer, Delirium, Inkontinensia Usus, Pembesaran prostat, uretra menyempit, batu ginjal, infeksi bakteri, dan masih banyak lagiNyeri panggul, nyeri punggung, urin berdarah, keruh, atau berbau busuk, sering dan sedikit buang air kecil, dan berbagai lainnyaSetiap makanan atau minuman yang mengandung kafein, buah jeruk, cokelat, dan makanan atau minuman apa pun yang dapat menyebabkan iritasi kandung kemih lebih lanjut

UTI is basically an infection in the urinary tract. UTI can be found in various parts of your urinary tract like the bladder, uterus, kidneys, and urethra. These infections can differ as sistitis, pyelonephritis, and urethritis.

Sebagian besar ISK disebabkan oleh infeksi bakteri, yang masuk ke uretra terlebih dahulu dan kemudian kandung kemih. Meskipun infeksi pertama kali berkembang di kandung kemih, bakteri juga dapat mempengaruhi ginjal Anda. Beberapa orang mungkin mengatakan wanita lebih rentan, tetapi ISK juga dapat mempengaruhi pria. Tetapi wanita lebih sering mendapatkannya.

DIREKOMENDASIKAN
Berapa Lama Setelah Pemutihan Gigi Saya Bisa Makan (Dan Mengapa)?

Akan ada berbagai penyebab ISK. Awal diabetes, menopause, kencing kateter, batu ginjal bisa menjadi alasan penting untuk timbulnya ISK. Bahkan dalam kehamilan, infeksi yang disebabkan oleh hubungan seks dapat menyebabkan ISK.

Berbagai gejala akan membantu Anda mewaspadai ISK, dan beberapa di antaranya termasuk sakit atau tekanan perut, mengalami iritasi saat buang air kecil, ingin terus-menerus buang air kecil, meskipun baru saja lewat, buang air kecil secara teratur, dan berbagai lainnya.

Setelah Anda didiagnosis menderita ISK, Anda harus berpantang makan makanan dan minuman tertentu.

Mengapa Tidak? Anda Mengkonsumsi Alkohol Jika Anda Didiagnosis ISK?

Di antara banyak hal yang harus Anda perhatikan setelah Anda didiagnosis dengan infeksi apa pun, satu hal penting adalah diet Anda. Anda harus minum banyak air, yang akan membantu Anda menghilangkan bakteri dari tubuh Anda.

Anda tidak boleh mengkonsumsi minuman berkafein seperti kopi, teh dan Anda tidak boleh mengkonsumsi alkohol. Itu karena mengonsumsi alkohol akan mengiritasi kandung kemih Anda. Jadi sebaiknya Anda tidak mengonsumsi alkohol agar tidak mengalami ketidaknyamanan lebih lanjut.

Konsumsi alkohol tidak secara langsung menyebabkan ISK, tetapi dapat memperburuk kondisi Anda dan gejalanya. Tapi, banyak ahli medis mengklaim dari fakta yang diketahui bahwa konsumsi alkohol dapat meningkatkan risiko terkena ISK lebih banyak.

But, if you have to drink alcohol, that should be after treating the condition. The most commonly prescribed medicine for UTI is Baktrim, yang merupakan kombinasi dari (sulfametoksazol/trimetoprim). Tapi, Anda tidak bisa minum alkohol bersama dengan antibiotik ini, yang akan menyebabkan berbagai gejala negatif.

DIREKOMENDASIKAN
Berapa Lama Berbaring Setelah DTD (Dan Mengapa)?

Anda akan mengalami mual, muntah, rasa memerah, sesak napas, TD rendah, detak jantung meningkat, dan masih banyak efek samping ringan lainnya. Jadi, lebih baik jika Anda menunggu setidaknya 3 hari sebelum Anda mengonsumsi alkohol setelah minum obat.

Kesimpulan

Jika Anda menderita ISK, Anda akan disarankan untuk berhenti mengonsumsi alkohol sama sekali. Jika Anda juga sedang menjalani pengobatan, hindari alkohol untuk sementara waktu. Biarkan obat obat membersihkan tubuh dan sistem Anda dan menyingkirkan segala jenis infeksi atau bakteri sebelum Anda mengonsumsi alkohol.

Jadi lebih baik jika Anda menghindari alkohol setidaknya 48 jam sebelum mengonsumsi alkohol setelah asupan obat yang Anda resepkan. Jika Anda tidak sengaja meminum alkohol dan merasakan gejalanya semakin parah, konsultasikan dengan dokter atau ahli medis untuk pengobatan lebih lanjut guna menghilangkan gejala tersebut.

Referensi

  1. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0002962915402083
  2. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0924857900003502

x
How Long After Protein Shake To Eat Meal