Berapa Lama Setelah Menambahkan Pendingin Saya Dapat Mengemudi (Dan Mengapa?)

Jawaban Tepat: Hingga 30.000 Mil

Coolant atau Anti Freeze adalah cairan yang digunakan untuk mendinginkan mesin. Ketika pendingin melewati seluruh mesin, panas dari mesin dipindahkan ke pendingin dan cairan panas itu dipindahkan ke radiator untuk didinginkan kembali dan dikirim ke mesin lagi. Proses ini berlangsung terus menerus saat berkendara.

Jika sistem pendingin Anda terisi, ia akan menahan panas berlebih lebih lama. Jadi, sangat penting untuk memeriksa pendingin secara teratur. Level cairan pendingin dapat diperiksa dengan memeriksa botol luapan. Botol pelimpah dapat ditemukan dengan mengikuti selang dari tutup pengisi radiator ke botol pelimpah.

Berapa Lama Setelah Menambahkan Pendingin Saya Dapat Mengemudi?

Jenis pendinginWarna PendinginDigunakan dalamJarak dalam mil
Teknologi Aditif Anorganik (IAT)HijauDigunakan sebagai pengisi pabrik di mobil modern30.000 mil
Teknologi Asam Organik (OAT)Oranye, kuning, merah atau unguDigunakan pada kendaraan yang diproduksi oleh motor umum50.000 mil
Teknologi Asam Organik Hibrida (HOAT)Oranye dan kuningDigunakan di Chrysler dan ford50.000 mil hingga 150.000 mil

Tergantung pada pendingin dan kendaraan, dua tahun atau 30.000 mil adalah waktu rata-rata antara flushes. Sebaiknya ganti cairan pendingin setiap 30.000 mil untuk menghindari masalah serius seperti kerusakan mesin. Pada mobil modern, pendingin yang digunakan adalah jenis yang tahan lama. Pendingin ini dapat melaju hingga 100.000 mil hingga 150.000 mil. Ini berarti bahwa mereka harus diganti setiap 5-7 tahun. 3 tahun adalah jangka waktu maksimal penggantian coolant biasa.

Apa yang terjadi jika Anda tidak mengganti cairan pendingin?

DIREKOMENDASIKAN
Berapa Lama Es Kering Bertahan Dalam Pendingin (Dan Mengapa)?

Tanpa pendingin, panas tidak dapat diekstraksi dari mesin dan bagian-bagian ini cepat panas dan rusak dan juga, setelah lebih banyak menggunakan kendaraan Anda, level cairan pendingin mungkin menjadi terlalu rendah, terlalu kotor, atau terlalu terkontaminasi. Mesin tidak dapat menahan panas berlebih. Jika mesin terlalu panas, kerusakan akan lebih banyak dan kendaraan akan membutuhkan perbaikan yang mahal.

Tanda Coolant Anda Perlu Diganti

Jika mesin kendaraan Anda terasa lebih panas, berarti pendingin Anda perlu diganti. Jika level cairan pendingin Anda lebih rendah, Anda akan diberi tahu oleh lampu “level cairan pendingin rendah” yang terletak di dasbor setiap kendaraan.

Jika Anda mencium bau harum yang dihasilkan oleh mobil Anda, itu berarti kemungkinan ada kebocoran cairan pendingin. Ada bahan kimia yang disebut "Ethylene Glycol" yang digunakan di beberapa pendingin, yang menghasilkan bau manis.

Jika ada suara mendesis di mesin maka ada kebocoran. Periksa di bawah kendaraan Anda apakah ada kebocoran cairan pendingin (cairan oranye atau hijau). Jika Anda mengabaikan tanda-tanda ini maka pada akhirnya, mesin Anda bisa rusak parah dan biaya perbaikannya akan lebih tinggi.

Seberapa pentingkah memiliki pendingin mesin yang tepat?

Pada awalnya, kami menggunakan air sebagai pendingin yang menyebabkan korosi pada bagian-bagian mesin. Air tidak dapat menahan panas berlebih. Mesin modern membutuhkan cairan yang sedikit lebih kompleks dengan karakteristik pendinginan yang lebih baik daripada air. Itu sebabnya kami menggunakan pendingin. Ini memungkinkan perpindahan panas saat mengalir melalui mesin mengambil panas dan mentransfernya ke udara melalui radiator. Coolant mengandung inhibitor yang mencegah sistem mesin berkarat. Untuk memilih pendingin yang tepat untuk kendaraan Anda, Anda harus mengingat faktor-faktor seperti, model, mesin, negara tempat kendaraan itu dibuat, dan sebagainya.

DIREKOMENDASIKAN
Berapa Lama untuk Belajar C++ - (Dan Mengapa)?

Mengapa Saya Dapat Berkendara Hingga 30.000 Mil Setelah Menambahkan Pendingin?

Di mobil tua, kuningan, bagian karet, dan besi cor sebagian besar digunakan dalam sistem pendingin mesin. Oleh karena itu, cairan pendingin yang digunakan pada setiap sistem pendingin hampir sama. Saat ini, tembaga, silikon, nilon, magnesium, baja, dan paduan aluminium digunakan dalam sistem pendingin mesin. Oleh karena itu, kendaraan yang berbeda membutuhkan pendingin yang berbeda.

Jenis-jenis pendingin mesin adalah,

  1. Teknologi Aditif Anorganik (IAT) – Coolant berwarna hijau jarang digunakan sebagai pengisi pabrik pada mobil modern. Itu harus diganti lebih sering, biasanya setiap 2 tahun atau 30.000 mil.
  2. Teknologi Asam Organik (OAT) – Pendingin berwarna oranye, kuning, merah, atau ungu diperlukan untuk kendaraan yang diproduksi oleh General Motors dan beberapa pembuat mobil lainnya dan harus diganti setiap lima tahun atau 50.000 mil.
  3. Teknologi Asam Organik Hibrida (HOAT) – Pendingin berwarna oranye dan kuning umum di kendaraan Chrysler dan Ford dan harus diganti setiap lima tahun atau 50.000 mil, meskipun kadang-kadang dapat digunakan hingga 10 tahun atau 150.000 mil.
  4. Sistem pendingin kendaraan Hibrida dan Listrik – Mereka memiliki sistem pendingin terpisah untuk baterai. Cairan pendingin yang memenuhi spesifikasi pembuat mobil hanya boleh digunakan.

Kesimpulan

Oleh karena itu, jelas bahwa pendingin memainkan peran penting dalam mempertahankan keseimbangan panas mesin dengan menghilangkan panas. Hampir semua mesin menggunakan pendingin dengan campuran 50/50 etilen glikol dan air. Pendingin melindungi mesin Anda dari pembekuan dan panas berlebih sekaligus melindungi komponen dari korosi. Jadi, setiap orang harus memilih pendingin yang tepat untuk kendaraan mereka dan harus tahu kapan harus mengganti pendingin, untuk menjaga kendaraan mereka dalam kondisi yang baik.

Referensi

  1. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S1359431110003029
  2. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S1876610217301431
x
How Long After Protein Shake To Eat Meal