Perbedaan Antara Adenoid dan Amandel (Dengan Tabel)

Kelenjar gondok dan amandel adalah istilah yang hampir semua orang kenal. Mereka mungkin pernah menderita radang amandel atau iritasi tenggorokan, masalah mendengkur, kesulitan bernapas, atau mengenal seseorang yang pernah menjalani operasi amandel atau adenoidektomi. Gangguan tonsil atau adenoid memerlukan kunjungan rutin ke dokter. Karena amandel dan kelenjar gondok umumnya diobati, penting untuk mengenali perbedaannya.

Adenoid vs Amandel

Perbedaan utama antara kelenjar gondok dan amandel adalah kelenjar gondok mengecil setelah anak mencapai usia 5 tahun. Sementara itu, amandel tetap ada sepanjang hidup seseorang.

Perbedaan Antara Adenoid Dan Amandel

Adenoid banyak ditemukan di tenggorokan, terutama di belakang hidung dan di langit-langit mulut (disebut langit-langit lunak). Mereka tidak dapat dilihat melalui mulut atau hidung tanpa alat khusus. Evaluasi adenoid memerlukan pemasangan endoskopi melalui hidung, menggunakan cermin di bagian belakang mulut, atau melakukan rontgen.

Amandel adalah dua benjolan melingkar di bagian belakang tenggorokan, di bagian belakang tenggorokan. Tonsilitis adalah istilah medis untuk amandel yang terinfeksi. Ini adalah benjolan berwarna merah muda berbentuk oval yang terletak di bagian belakang tenggorokan, satu di setiap sisi. Jumlahnya mungkin tidak banyak, namun merupakan garis perlindungan awal kita terhadap infeksi dan kuman yang masuk melalui hidung dan mulut.

Tabel Perbandingan Antara Adenoid Dan Amandel

Parameter Perbandingankelenjar gondokAmandel
LokasiDi tenggorokan bagian atas sementara berada di belakang hidung dan langit-langit lunak.Dua benjolan di belakang tenggorokan ditempatkan di belakang hidung dan langit-langit lunak.  
IdentifikasiSulit untuk diidentifikasiTerlihat saat mulut dibuka.  
GlobalHidung tersumbat, masalah telinga, dan pernapasan mulutDemam, sakit tenggorokan, bercak putih atau kuning
DurasiBerkurang setelah anak mencapai usia lima tahunTetap sepanjang hidup seseorang.  
InfeksiAdenoiditis adalah pembesaran adenoidTonsilitis mengacu pada pembesaran amandel

Apa itu Adenoid?

Kelenjar gondok adalah kumpulan jaringan lunak yang terletak di belakang saluran hidung. Seperti halnya kelenjar getah bening, kelenjar gondok merupakan komponen sistem kekebalan tubuh dan terbentuk dari jaringan yang sama (jaringan limfoid). Sel darah putih berjalan melalui sebagian besar kelenjar gondok tubuh dan jaringan limfoid lainnya, merespons penyusup dari luar.

Pembengkakan adenoid, atau hipertrofi adenoid, dapat membesar hingga berbentuk bola dan sangat menghambat sirkulasi udara melalui saluran hidung. Meskipun kelenjar gondok yang membengkak tidak sepenuhnya menghalangi bagian belakang lubang hidung, hal ini dapat membatasi aliran udara sehingga membuat pernapasan melalui hidung menjadi sulit, sehingga mengharuskan asupan melalui mulut terbuka.

Adenoid yang lebih besar juga akan menyumbat saluran napas hidung secara signifikan sehingga mengganggu kualitas suara tanpa membatasi aliran udara hidung sepenuhnya. Infeksi adenoid yang sering terjadi dapat merusak daerah telinga lainnya, seperti saluran eustachius, yang menghubungkan bagian belakang hidung ke bagian dalam telinga.

Hal ini dapat mengakibatkan infeksi telinga berulang dan penumpukan cairan di gendang telinga, yang mungkin dapat menyebabkan kerusakan pendengaran. Beberapa anak dengan sakit telinga berulang dan cairan di telinga tengah mungkin mendapat manfaat dari pengangkatan adenoid (disebut otitis media dengan efusi). 

Kita semua memiliki kelenjar gondok saat lahir dan selama masa bayi, tetapi jumlahnya mulai berkurang saat kita memasuki masa pubertas. Kebanyakan kelenjar gondok hilang karena jatuh tempo.

Apa itu Amandel?

Amandel (amandel palatine) adalah kumpulan benjolan jaringan lunak di bagian belakang mulut (faring). Setiap amandel terdiri dari jaringan yang menyerupai kelenjar getah bening dan dilapisi oleh mukosa berwarna merah muda (seperti pada lapisan mulut yang berdekatan). Lubang yang disebut crypts melewati mukosa setiap amandel. 

Amandel memiliki sel penangkap antigen khusus yang disebut sel Microfold pada permukaannya yang memungkinkan antigen yang diproduksi patogen untuk diambil. Amandel dibagi menjadi empat bentuk pada manusia: amandel faring, dua amandel tuba, amandel lingual, dan dua amandel palatine.

Amandel yang sakit menjadi meradang dan bengkak, sedangkan kelenjar getah bening di leher membesar dan sensitif. Amandel juga dapat mengembangkan bercak putih.

Amandel adalah komponen sistem limfatik yang membantu melawan virus. Sebaliknya, tonsilektomi mungkin direkomendasikan jika amandel membatasi jalan napas, menghambat proses makan, atau jika pasien menderita tonsilitis parah atau berulang. Tampaknya hal ini tidak meningkatkan kerentanan terhadap infeksi. Ukuran amandel sangat bervariasi dan membengkak saat terinfeksi.

Antibiotik mengobati infeksi bakteri amandel, terutama yang disebabkan oleh streptokokus. Tonsilektomi, atau pengangkatan amandel, dapat dilakukan jika infeksi muncul kembali setelah terapi antimikroba atau pernapasan menjadi sulit karena pembengkakan amandel.

Perbedaan Utama Antara Adenoid Dan Amandel        

  1. Adenoid terletak di tenggorokan bagian atas sedangkan di belakang hidung dan langit-langit lunak. Sedangkan Amandel adalah dua benjolan di bagian belakang tenggorokan yang terletak di belakang hidung dan langit-langit lunak.
  2. Adenoid sulit diidentifikasi, sementara amandel terlihat saat mulut dibuka.
  3. Adenoid menyebabkan hidung tersumbat, masalah telinga, dan pernapasan mulut, sedangkan tonsilitis menyebabkan demam, sakit tenggorokan, bercak putih atau kuning, bengkak, dan kemerahan.
  4. Adenoid mulai berkurang setelah anak mencapai usia lima tahun, sedangkan amandel tetap ada sepanjang hidup seseorang.
  5. Adenoiditis adalah pembesaran adenoid. Tonsilitis, di sisi lain, mengacu pada hipertrofi amandel.

Kesimpulan

Patogen yang masuk ke mulut atau hidung Anda, seperti kuman atau virus, terperangkap oleh amandel dan kelenjar gondok Anda. Mereka termasuk sel kekebalan yang menciptakan antigen yang melawan penyakit sebelum menyebar ke seluruh tubuh Anda.

Amandel dan kelenjar gondok kita adalah komponen sistem kekebalan tubuh. Mereka membantu menangkap kuman yang masuk ke hidung dan mulut Anda. Mereka sering kali membengkak sebagai reaksi terhadap ketidaknyamanan atau penyakit. Namun, tindakan tersebut mungkin memerlukan pengangkatan jika amandel atau kelenjar gondok Anda sering terinfeksi atau menimbulkan masalah lain. Ini adalah operasi yang sering dilakukan, dan sebagian besar pasien dapat melanjutkan aktivitas normalnya kira-kira seminggu setelah prosedur.

Referensi

  1. https://www.karger.com/Article/Abstract/24354
  2. https://europepmc.org/article/med/11082777

Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *