Perbedaan Antara Respirasi Aerobik dan Anaerobik (Dengan Tabel)

Respirasi seluler adalah mekanisme di mana energi dilepaskan di dalam sel karena pemecahan molekul glukosa. Berdasarkan berapa banyak oksigen yang digunakan, proses dapat dibagi menjadi dua kategori: respirasi aerobik dan anaerobik. Banyak tumbuhan dan hewan menggunakan respirasi aerobik. Sel otot manusia dan organisme lain semuanya menggunakan respirasi anaerobik.

Respirasi Aerobik vs Anaerobik

Perbedaan utama antara respirasi aerobik dan anaerobik adalah bahwa respirasi aerobik adalah serangkaian reaksi metabolisme di mana energi kimia diubah menjadi ATP dengan adanya oksigen dalam sel, sebaliknya, respirasi anaerobik adalah pembentukan glukosa yang menghasilkan energi di dalam sel. kekurangan oksigen.

Respirasi Aerobik vs Anaerobik

Respirasi aerobik adalah sejenis respirasi sel di mana oksigen digunakan untuk menghasilkan energi dari makanan. Kata "aerobik" berasal dari kata "oksigen". Karbon dioksida dan ATP adalah produk sampingan dari respirasi seluler aerobik. Energi ikatan rangkap dalam oksigen lebih besar daripada ikatan lainnya, memungkinkan produksi lebih banyak ATP.

Respirasi Anaerobik adalah respirasi seluler yang menghasilkan energi dari makanan tanpa memerlukan oksigen. Istilah anaerobik berasal dari kata “anaerobik” yang berarti “tanpa oksigen”. Asam laktat dan ATP adalah produk sampingan dari respirasi seluler anaerobik, jadi anggaplah ATP sebagai mata uang energi universal.

Tabel Perbandingan Antara Respirasi Aerobik dan Anaerobik

Parameter PerbandinganPernapasan aerobikRespirasi Anaerobik
DefinisiRespirasi anaerobik adalah proses menghasilkan energi tanpa memerlukan oksigen dengan memecah glukosa.Respirasi anaerob adalah proses menghasilkan energi tanpa membutuhkan oksigen dengan memecah glukosa.
KejadianSetelah glikolisis, mitokondria eukariota dan sitoplasma prokariota terlibat dalam respirasi aerobik.Respirasi anaerob hanya terjadi di sitoplasma sel.
Konsumsi waktuProses ini memakan waktu lama.Proses lebih cepat dan cepat  
Membutuhkanoksigen dan glukosa diperlukan untuk proses berlangsungProsedur hanya dapat dilakukan jika hanya ada oksigen.
PersamaanO2+ glukosa = CO2+ H2O + energi.Glukosa = C2H5OH (alkohol) + CO2+ energi.
contohBurung, hewan, dan semua organisme hidup.Fermentasi alkohol

Apa itu Respirasi Aerobik?

Proses di mana organisme menggunakan oksigen untuk mengubah bahan bakar seperti lemak dan karbohidrat menjadi energi kimia dikenal sebagai respirasi aerobik. Ini jauh lebih efektif daripada respirasi anaerobik dan menghasilkan ATP lebih cepat. Hal ini karena oksigen merupakan akseptor elektron yang baik untuk peristiwa kimia yang menghasilkan ATP.

Baca Juga:  Perbedaan Antara Embrio dan Janin (Dengan Tabel)

Karbon dioksida, air, dan banyak energi merupakan produk sampingan dari proses kimia ini. Mekanisme ini melepaskan sekitar 2900 kJ/mol glukosa sebagai energi. Penting untuk diperhatikan bahwa pernapasan berbeda dengan pernapasan (ventilasi). Mayoritas peristiwa respirasi aerobik terjadi di dalam mitokondria di dalam sel.

Hewan dan tumbuhan sama-sama menggunakan jenis respirasi kimia ini. Pola pernapasan kita menunjukkan bahwa kita menghirup oksigen dan mengeluarkan banyak karbon dioksida. Ketika oksigen memasuki sel-sel dalam tubuh yang sudah memiliki glukosa, glukosa tersebut dipecah, melepaskan karbon dioksida dan air. Tubuh kita menggunakannya, dan karbon dioksida dilepaskan ke atmosfer.

Apa itu Respirasi Anaerobik?

Istilah “anaerobik” mengacu pada situasi di mana tidak ada oksigen. Respirasi anaerobik adalah ketika orang bernapas tanpa menggunakan oksigen untuk menghasilkan energi yang mereka butuhkan. Anaerob adalah mikroorganisme yang dapat bernapas tanpa adanya oksigen. Aerob adalah mikroorganisme yang dapat bernapas tanpa oksigen.  

Tumbuhan dan mikroba yang lebih rendah lebih mungkin terlibat dalam respirasi anaerob. Glukosa yang berasal dari makanan dipecah menjadi COXNUMX2 dan alkohol jika tidak ada oksigen, sehingga menghasilkan energi. Tubuh kita membutuhkan banyak energi saat melakukan olahraga berat atau intens seperti jogging, lari cepat, bersepeda, atau angkat beban. Karena oksigen langka, sel otot tubuh kita menggunakan respirasi anaerobik untuk memenuhi kebutuhan energinya.

Ketika sel otot bernapas secara anaerobik, kram terjadi. Asam laktat diproduksi ketika glukosa dipecah sebagian karena kekurangan oksigen, dan penumpukan asam laktat menyebabkan kram otot. Persamaannya adalah: GLUKOSA= ASAM LAKTAT+ ENERGI

Baca Juga:  Perbedaan Antara Adequan dan Legenda (Dengan Tabel)

Akibatnya, karena tidak adanya oksigen dalam prosesnya, respirasi anaerobik menghasilkan energi yang lebih sedikit dibandingkan respirasi aerobik.

Perbedaan Utama Antara Respirasi Aerobik dan Anaerobik

  1. Respirasi anaerobik hanya terjadi di sitoplasma, sebaliknya respirasi anaerobik terjadi di sitoplasma dan mitokondria.
  2. Respirasi aerobik menghasilkan pembakaran yang tepat, sebaliknya, respirasi anaerob menghasilkan pembakaran yang tidak sempurna.
  3. Respirasi aerobik menggunakan oksigen untuk memecah glukosa, sedangkan pada respirasi anaerobik, oksigen tidak digunakan untuk memecah glukosa dan menghasilkan energi.
  4. Dibandingkan dengan respirasi aerobik, respirasi kimia anaerobik menghasilkan lebih sedikit energi dalam bentuk ATP.
  5. Sebagian besar makhluk tingkat tinggi, seperti tumbuhan dan hewan, menggunakan respirasi aerobik, sedangkan respirasi anaerobik terjadi di sel otot selama gerakan intensitas tinggi.

Kesimpulan

karena respirasi sangat penting bagi kehidupan di Bumi, kedua jenis respirasi, aerobik dan anaerobik, diperlukan agar semua makhluk hidup dapat hidup. Kedua mekanisme Respirasi Kimia ini menyediakan kebutuhan energi makhluk hidup yang beragam. Respirasi aerobik, di sisi lain, memerlukan pemanfaatan oksigen untuk memecah glukosa dan menghasilkan energi. Di sisi lain, respirasi anaerobik menggunakan kekurangan oksigen untuk memecah glukosa dan menghasilkan energi.

Respirasi anaerobik juga menghasilkan lebih sedikit energi karena tidak ada cukup oksigen untuk memecah glukosa sepenuhnya. Namun, hal ini bisa menjadi sangat penting dalam situasi di mana oksigen langka. Respirasi aerobik dan anaerobik adalah cara terbaik bagi manusia dan organisme hidup lainnya untuk berkembang, karena respirasi kimiawi sangat penting untuk kelangsungan hidup.

Referensi

  1. https://www.jstor.org/stable/23692843
  2. https://onlinelibrary.wiley.com/doi/abs/10.1128/9781555818005.ch10

Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *