Perbedaan Antara Mulas dan Refluks Asam (Dengan Tabel)

Sakit maag dan Refluks asam adalah dua kondisi medis yang berkaitan erat, dan keduanya berbeda berdasarkan jangka waktu gejalanya. Sakit maag, gejala Asam Lambung, adalah sensasi terbakar di sekitar bagian tengah dada. Seiring berjalannya waktu, kejadiannya bervariasi.

Mulas vs Refluks Asam

Perbedaan utama antara Sakit Maag dan Asam Lambung adalah Sakit Maag terjadi segera setelah makan berat dan dapat berlangsung beberapa menit hingga satu jam. Di sisi lain, Refluks Asam, yang dikategorikan sebagai penyakit, lebih sering terjadi dibandingkan Mulas dan dapat berlangsung lebih dari satu jam.

Mulas vs Asam

Lapisan jaringan halus esofagus dipengaruhi oleh aliran balik asam lambung pada kondisi tertentu. Aliran balik asam yang disebabkan oleh tidak berfungsinya Sfingter Esofagus Bawah (LES) yang tidak tepat menyebabkan rasa sakit yang menyengat di kerongkongan, terasa di belakang tulang rusuk. Rasa sakit yang menyengat akibat aliran balik asam ke kerongkongan ini disebut dengan Sakit Maag.

Asam surutnya mirip dengan Mulas. Jika mulas lebih sering, maka dia mungkin terkena Asam Lambung. Penyebab yang mendasarinya harus segera ditemukan dan diobati, karena Asam Lambung dapat menyebabkan penyakit kronis lebih lanjut.

Tabel Perbandingan Antara Mulas dan Refluks Asam

Parameter PerbandinganmulasAsam surutnya
DefinisiMulas adalah aliran balik asam lambung ke kerongkongan, menyebabkan sensasi terbakar di belakang tulang rusuk.Acid Reflux adalah penyakit serius yang disebabkan karena sakit maag yang sering dan berkepanjangan, menyebabkan rasa panas di dada.
GejalaSensasi terbakar di belakang tulang dada Merasakan rasa asam, pahit, asin, kesulitan menelan, rasa panas di daerah tenggorokan.Rasa sakit menyengat yang parah di kerongkongan, apalagi di daerah dada, dada sesak
GlobalDisebabkan setelah makan berat. Berbaring tengkurap setelah makan juga bisa menyebabkan mulas. 
Masalah pada sfingter esofagus juga bisa menjadi masalah.
Mengkonsumsi makanan berlemak, makanan jeruk, minuman berkarbonasi dapat menyebabkan Asam Lambung. Merokok atau sering berhubungan dengan perokok juga dapat menyebabkan Asam Lambung. 
Sifat spesifikTidak bersifat Spesifik dan dapat ditimbulkan pada siapa saja.Orang diabetes, wanita hamil, orang gemuk dan pasien hernia hiatal lebih sering terkena.
Umur panjangBiasanya berlangsung selama beberapa menit hingga satu jamDapat bertahan lebih dari satu jam
Dapat diobatiDapat diobati dengan antasida dan penekan asamMungkin memerlukan nasihat dokter
KerasnyaTidak separah Asam LambungLebih parah dari Mulas
PengobatanAntasida, agen berbusa dan penekan asam akan membantu.Nasihat dokter dan perubahan gaya hidup sangat penting.

Apa itu Sakit maag?

Sakit maag, gejala Asam Lambung dan GERD ringan dan mudah diobati. Lapisan lambung jauh lebih padat dibandingkan lapisan di atas esofagus, sehingga jika bersentuhan dengan asam lambung, esofagus akan merasakan sensasi perih di area dada. Sensasi ini disebut Mulas, dan perasaan ini hilang dalam hitungan menit.

Baca Juga:  Perbedaan Antara Diabetes dan Resistensi Insulin (Dengan Tabel)

Sakit maag tidak ada hubungannya dengan sistem kardiovaskular tubuh kita tetapi berhubungan dengan gastroenterologi. Jadi, penyakit ini tidak boleh dianggap sebagai penyakit jantung.
Pada penyakit maag, kita bisa merasakan rasa asam, pahit, dan asin di daerah tenggorokan, serta nyeri di belakang tulang dada. Ini hanya berlangsung sesaat dan hilang setelah itu.

Sakit maag bisa diobati di rumah. Gejala tersebut dapat hilang setelah mengkonsumsi Antasida. Namun sakit maag yang berulang merupakan hal yang serius dan dapat mengindikasikan Refluks Asam atau GERD. Orang yang mengalami obesitas dan diabetes lebih rentan mengalami sakit maag dibandingkan orang normal. Merokok adalah salah satu penyebab utama sakit maag dan harus dihindari.

Pada individu normal, makan makanan yang digoreng dan mengkonsumsi makanan berlemak dapat menyebabkan Mulas. Berbaring segera setelah makan harus benar-benar dihindari.

Apa itu Asam Refluks?

Refluks Asam merupakan fenomena kronis dimana asam lambung naik dari lambung menuju kerongkongan. Refluks Asam terjadi terutama ketika lambung berada di bawah tekanan. Membungkuk juga bisa menjadi masalah bagi Asam Lambung karena memberikan tekanan pada perut. Kasus serupa lainnya adalah hernia hiatus, di mana bagian atas perut bergerak melewati diafragma.

Beberapa faktor risiko penyebab Asam Lambung adalah kelebihan berat badan, mengonsumsi makanan renyah, gorengan, mengonsumsi minuman berkarbonasi, mengonsumsi teh dan kopi, merokok, dan sebagainya.

Refluks Asam juga dapat menyebabkan muntah berdarah, bersendawa, cegukan saat makan makanan pedas, rasa mual, penurunan berat badan, dan penyakit pernapasan seperti mengi.

Antasida dan penghambat asam dapat menyembuhkan Refluks Asam untuk sementara, namun tidak secara permanen. Perubahan gaya hidup dan kebiasaan makan, serta mengikuti anjuran dokter, dapat membantu penyembuhan Asam Lambung.

Baca Juga:  Perbedaan Antara ADHD dan Sindrom Asperger (Dengan Tabel)

Setelah diperiksa oleh dokter, ia mungkin meminta salah satu atau beberapa tes berikut: Manometri esofagal, pemantauan pH asam lambung, Endoskopi, dan Biopsi. Jika penyebab utamanya tidak teridentifikasi, dokter mungkin menyarankan pembedahan. Pasien dioperasi pada ujung bawah esofagusnya.

Perbedaan Utama Antara Mulas dan Refluks Asam

  • Sakit maag adalah sensasi terbakar di belakang tulang dada, gejala Asam Lambung. Refluks Asam adalah penyakit kronis di mana asam lambung kembali ke kerongkongan, melukai jaringan halus kerongkongan.
  • Mulas bahkan dapat diobati di rumah dan mungkin tidak memerlukan konsultasi medis. Asam surutnya memerlukan konsultasi dari dokter, karena efeknya parah.
  • Sakit maag merupakan penyakit yang ringan. Refluks asam dikategorikan ringan, sedang, berat, dan kronis.
  • Mulas bisa hilang dengan sendirinya setelah beberapa menit. Tapi Asam Lambung memerlukan pengobatan yang tepat.
  • Mulas dapat diobati dengan mengonsumsi Antasida dan Penghambat Asam. Asam surutnya diobati dengan mengubah gaya hidup seseorang di bawah bimbingan seorang dokter.

Kesimpulan

Mulas dan Refleks Asam keduanya berhubungan dengan penyakit pada saluran pencernaan. Saluran GI penting karena GI memproses makanan yang kita makan. Gangguan apa pun pada saluran cerna harus segera diobati, karena penyakit ini dimulai dari gejala ringan seperti sakit maag, kemudian berkembang menjadi penyakit seperti Asam Lambung, dan bisa berakhir dengan Kanker.

Makanan yang digoreng dan kurang matang harus dihindari. Merokok dapat menyebabkan penyakit GI, dan menjadi perokok berat juga berbahaya. Gejalanya harus diidentifikasi sejak awal dan segera disembuhkan.

Referensi

  1. https://gut.bmj.com/content/51/6/885.abstract
  2. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/pmc1862803/
  3. https://www.nejm.org/doi/full/10.1056/nejm199409083311007

Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *