Berapa Lama Setelah Minum Bisakah Saya Minum Obat Tidur (Dan Mengapa)?

Jawaban Tepat: 6 jam

Minum dianggap tabu di banyak negara. Tetapi di negara-negara barat, itu adalah kebiasaan di antara banyak orang. Minum sudah menjadi semacam fashion di kalangan anak muda masa kini. Meskipun sebagian besar orang di dunia terbiasa minum, itu tidak dianggap sebagai minuman yang aman untuk dikonsumsi oleh dokter. Menurut laporan, sekitar 2 miliar orang di seluruh dunia mengonsumsi beberapa jenis minuman beralkohol, dan di antara mereka, hampir 76 juta orang kecanduan alkohol.

Efek dari minum adalah fisik serta sepenuhnya psikologis. Jika Anda minum banyak, maka itu akan menyebabkan kecemasan dan depresi. Tidak hanya itu, itu sangat mengubah perilaku seseorang. Hal ini menyebabkan perilaku agresif pada seseorang seperti kekerasan, bunuh diri, dan perubahan perilaku normal. Salah satu insiden paling umum yang sering kita perhatikan adalah minum dan mengemudi. Setiap tahun banyak orang terbunuh karena mengemudi dalam keadaan mabuk. Hal ini menyebabkan masalah hukum dan denda. Dalam beberapa kasus, itu dapat menyebabkan penjara.

Berapa Lama Setelah Minum Saya Bisa Minum Obat Tidur?

Berapa Lama Setelah Minum Bisakah Saya Minum Obat Tidur?

Jenis Minuman BeralkoholInterval Waktu yang Diperlukan Sebelum Minum Obat Tidur.
minuman keras6 jam
pint bir5-6 jam
segelas anggur4 jam
sedikit minumanlebih dari 6 jam

Jawaban yang tepat untuk pertanyaan ini adalah enam jam. Jumlah waktu minimum yang tepat antara mengonsumsi alkohol dan minum pil tidur adalah enam jam. ya, Anda tidak salah dengar. Anda tidak boleh menggabungkan alkohol dan obat tidur. Tidak hanya obat tidur tetapi obat lain juga tidak boleh diminum saat mengonsumsi alkohol. Karena jika kita meminum obat apa pun dengan alkohol, minuman keras akan mengubah cara kerja obat sepenuhnya. Juga, obat-obatan tertentu dapat mengubah bagaimana seseorang setelah minum merasakan efek setelahnya. Jika alkohol dan obat tidur dikonsumsi bersama-sama, efek sedatif dari obat tidur akan sangat meningkat oleh alkohol.

Gejala yang akan terjadi jika seseorang mengonsumsi alkohol bersamaan dengan obat tidur antara lain:

  1. Pusing
  2. Mual 
  3. Muntah
  4. Sakit kepala parah
  5. Gangguan pernapasan 
  6. Sering pingsan
  7. Perubahan emosi
  8. Perubahan perilaku
  9. Perilaku tidak normal
  10. Hilang ingatan
  11. Kontrol motorik terganggu
  12. Igauan
  13. Bicara melambat
  14. Tidak bisa berdiri

Jika obat tidur dikonsumsi secara overdosis, dapat menyebabkan gangguan pada sistem saraf pusat tubuh manusia. Sistem saraf pusat mengatur pernapasan dalam tubuh manusia dan yang terpenting fungsi otak dan detak jantung.

Mengapa butuh waktu lama untuk minum obat tidur setelah minum?

Efek obat tidur pada pikiran dan tubuh seseorang mirip dengan efek alkohol. Karena itulah, campuran kedua zat ini sangat mematikan dan mengancam jiwa. Obat tidur dan efek depresi gabungan dari alkohol dapat menyebabkan overdosis. Jika hal ini terjadi maka detak jantung dan pernapasan akan melambat dan terkadang berhenti bersamaan sehingga menyebabkan seseorang langsung meninggal. Jadi, seseorang harus menghindari minum obat tidur saat mengonsumsi alkohol. Tetapi jika harus minum obat tidur, paling tidak harus menunggu 6 jam sebelum minum obat apa pun. Penelitian medis terbaru menunjukkan bahwa alkohol dan penggunaan pil tidur dikaitkan dengan parasomnia.

Parasomnia adalah hal abnormal yang dilakukan seseorang saat sedang tidur. Perilaku ini dapat mencakup-

  1. Sleepwalking
  2. Mengigau
  3. Makan sambil tidur
  4. Mengemudi sambil tidur
  5. Sexsomnia yaitu, melakukan hubungan seks sambil tidur
  6. Perilaku agresif saat tidur.

Ini terjadi karena menurut Universitas California, alkohol mengganggu tetap terjaga dan tertidur. Jadi, jika seseorang mencampur obat tidur dan alkohol, maka gangguan tidur akibat alkohol dan efek menggoda dari obat tidur bergabung untuk menciptakan keadaan pikiran dan kesehatan yang memabukkan. Dalam keadaan ini, seseorang benar-benar tertidur saat tubuhnya terjaga. Individu yang termasuk dalam kondisi ini mungkin terlibat dalam perilaku berisiko seperti berjalan dalam tidur, mengemudi saat tidur, dll. tanpa menyadarinya. Aktivitas parasomnia meningkatkan risiko cedera dan juga menyakiti orang lain yang berisiko bagi individu lain. 

Kesimpulan

Salah satu masalah utama dalam masyarakat kita saat ini adalah kebiasaan minum. Efek dari kebiasaan minum ini menyebabkan masalah kesehatan yang berbahaya dan serius. Minum dapat menyebabkan banyak masalah bagi seseorang dan seringkali orang tersebut bahkan tidak mengetahuinya atau mengabaikannya. Efek samping yang paling penting dari minum diperhatikan dalam efek kesehatan seseorang. Ini menyebabkan kematian. Misalnya, minum alkohol menyebabkan kanker. Tiga jenis kanker dapat terjadi seperti kanker perut, kanker hati, dan kanker pada ginjal. Selain itu, minum menyebabkan kerusakan pada neuron Anda. Neuron membantu dalam pergerakan tubuh. Sehingga menghambat pergerakan tubuh. Ini juga menyebabkan hilangnya nafsu makan dan depresi. Efek serius lainnya seperti sirosis hati juga disebabkan oleh minum jika Anda minum banyak setiap hari.

Jadi kita harus berpikir sebelum minum. Karena mencegah selalu lebih baik daripada mengobati. Sebelum Anda berpikir untuk minum, selalu tanyakan pada diri sendiri, apakah bijaksana untuk mempermainkan kesehatan saya?

Referensi

  1. https://onlinelibrary.wiley.com/doi/abs/10.1111/j.1530-0277.1997.tb03797.x
  2. https://jamanetwork.com/journals/jamapsychiatry/article-abstract/490830
Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

4 Komentar

    1. Saya pikir penting bagi masyarakat untuk memiliki akses terhadap informasi yang jelas dan akurat mengenai konsumsi alkohol dan konsekuensinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *