Berapa Lama Setelah Makan Kandung Empedu Berkontraksi (Dan Mengapa)?

Jawaban Tepat: 30-60 menit

Kantung empedu adalah organ yang relatif kecil yang terletak tepat di bawah hati. Bentuknya seperti kantong dan menampung empedu. Setelah makan, kantong empedu memeras empedu dari dalam dan mengirimkannya ke usus kecil. Proses ini dilakukan secara efektif melalui serangkaian saluran yang merupakan struktur seperti tabung di dalam kantong empedu yang membantu mendorong keluar empedu dan mengangkutnya.

Empedu adalah zat yang diproduksi oleh hati. Empedu bertanggung jawab untuk mencerna lemak.

Namun, dalam kasus tertentu ketika kantong empedu tidak sehat, pasien mungkin harus menjalani operasi pengangkatan kantong empedu. Namun tidak ada efek samping yang berarti jika kantong empedu diangkat.

Berapa Lama Setelah Makan Kontraksi Kandung Empedu?

Berapa Lama Setelah Makan Kandung Empedu Berkontraksi?

Kapan kandung empedu berkontraksi setelah makan?30-60 mnt
Berapa lama nyeri akibat kontraksi kandung empedu berlangsung?30 menit hingga berjam-jam

Kantung empedu adalah organ seperti kantong kecil yang pada dasarnya berfungsi sebagai unit penyimpanan cairan yang dikenal sebagai empedu. Empedu diproduksi oleh hati dan memecah nutrisi dan lemak secara spesifik, untuk membuang produk limbah dari tubuh dan membantu proses pencernaan.

Empedu adalah cairan berwarna kuning-coklat yang dilepaskan secara bertahap dari kantong empedu setelah makan. Empedu kemudian berjalan ke usus kecil untuk mencerna isinya lebih lanjut.

Selain itu, kandung empedu menggunakan bantuan zat yang disebut bilirubin. Zat ini berfungsi untuk membuang sel darah merah yang sudah tua, dan kolesterol.

Kandung empedu yang berkontraksi dapat terjadi dalam dua situasi yang berbeda. Salah satunya adalah ketika tubuh secara alami merespons asupan makanan dengan melepaskan hormon yang memicu kantong empedu untuk melepaskan empedu yang telah disimpannya.

Makanan

Skenario kedua di mana kantong empedu yang berkontraksi dapat terlihat adalah ketika kantong empedu meradang dan berpenyakit. Di sini, kontraksi sering disebut sebagai serangan kandung empedu. Ini menyiratkan bahwa kantong empedu tidak berfungsi dengan baik.

Perhatikan bahwa kantong empedu secara otomatis menyusut dan berkontraksi untuk mendorong keluar empedu dari dalam. Ini benar-benar normal selama pencernaan, sehingga tidak menimbulkan masalah bagi tubuh. Tapi itu hanya mengkhawatirkan ketika kantong empedu berkontraksi secara tidak normal karena peradangan atau beberapa penyakit atau penyumbatan pada organ.

Gejala serangan kandung empedu dimulai 30 hingga 60 menit setelah makan. Gejala seperti nyeri dan lainnya dapat berlangsung antara 30 menit hingga berjam-jam.

Mengapa Kandung Empedu Butuh Waktu Lama Untuk Berkontraksi?

Kandung empedu membutuhkan setidaknya tiga puluh hingga enam puluh menit untuk berkontraksi dan melepaskan empedu karena hormon yang dikenal sebagai cholecystokinin. Asupan lemak dalam makanan memicu pelepasan hormon, cholecystokinin. Ini juga membutuhkan waktu yang lama karena makanan perlu dikunyah, diproses, dan diangkut dari mulut ke usus.

Hormon ini kemudian menyebabkan otot polos di kantong empedu berkontraksi dan mendorong keluar empedu ke usus kecil. Selain itu, cholecystokinin bertanggung jawab untuk membantu sfingter Oddi rileks. Sfingter ini pada dasarnya adalah katup otot yang dengan benar mengarahkan empedu dan enzim pencernaan ke usus kecil dari pankreas.

Kandung empedu yang berkontraksi dapat disebabkan oleh batu empedu. Batu empedu ini terdiri dari kolesterol yang mengeras atau bilirubin yang mengeras atau garam empedu. Batu empedu ini bisa tersangkut di saluran dan menghalangi aliran empedu masuk atau keluar dari kantong empedu. Dengan demikian, empedu terperangkap dan ini dapat menyebabkan kandung empedu meradang dan dapat menyebabkan infeksi dan komplikasi serius. Selain itu, peradangan dapat menyebabkan jaringan parut yang dapat mengecilkan kantong empedu, mengontraknya.

Jika terdapat banyak batu empedu, maka kandung empedu itu sendiri bisa benar-benar mengeras dan tidak berfungsi dengan baik. Ini juga bisa menjadi penyebab serangan kandung empedu.

Kandung empedu

Alasan lain adalah penyumbatan duktus sistikus. Jalur yang diambil empedu saat bepergian dari kantong empedu ke usus kecil dikenal sebagai duktus sistikus. Jika batu empedu menyumbat saluran ini, maka empedu dari hati tidak dapat mencapai kantong empedu untuk disimpan. Kondisi ini juga menyebabkan kantong empedu berkontraksi dan menyusut.

Gejala kandung empedu yang berkontraksi termasuk rasa sakit yang menusuk yang terletak di bagian kanan atas perut atau di bawah dada atau bahkan di bagian tengah atas punggung, dan juga di bahu kanan. Selain itu, Anda mungkin mengalami kehilangan nafsu makan, diare, mual, muntah, demam, dan penyakit kuning.

Kesimpulan

Kesimpulannya, kontraksi kandung empedu bisa jadi merupakan kejadian normal yang terjadi akibat terdorongnya empedu keluar setelah makan guna mencerna kandungan lemak di dalamnya. Namun terkadang, ini bisa menjadi berisiko karena mungkin mengindikasikan kondisi medis yang mendasarinya seperti batu empedu, penyumbatan duktus sistikus, dan banyak lagi.

Gejala kandung empedu berkontraksi dimulai 30-60 menit setelah makan, menandakan kontraksi yang dialami kandung empedu.

Jika Anda melihat gejala kandung empedu yang berkontraksi, dokter dapat mendiagnosisnya menggunakan metode seperti CT scan, USG, tes darah, tes HIDA, dan lain-lain.

Referensi

  1. https://www.jci.org/articles/view/111809
  2. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/0016508589903922
  3. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/0016508580900724

Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

24 Komentar

    1. Pengetahuan tentang kontraksi kandung empedu sangat berguna bagi mereka yang mungkin perlu mengatasi kondisi kandung empedu.

  1. Artikel ini memberikan informasi berharga tentang penyebab dan gejala kandung empedu yang berkontraksi.

  2. Informasi tentang batu empedu dan masalah lain yang dapat menyebabkan kandung empedu berkontraksi cukup detail.

    1. Wawasan artikel tentang batu empedu dan dampaknya terhadap kandung empedu sangat menggugah pikiran.

  3. Mengangkat kantong empedu tanpa efek samping yang signifikan terdengar mudah, meski akan menarik untuk mempelajari lebih lanjut konsekuensinya dalam jangka panjang.

  4. Fungsi kandung empedu sangat menarik, dan proses kontraksinya sangat menarik sebagai respons terhadap konsumsi lemak.

  5. Saya tidak yakin dengan tingkat keparahan kandung empedu yang berkontraksi, artikel ini membahas penyebab kandung empedu yang berkontraksi dan gejalanya, yang merupakan bacaan yang informatif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *