Berapa Lama Setelah Yesus Meninggal Apakah Alkitab Ditulis (Dan Mengapa)?

Jawaban Tepat: 40 Tahun

Kekristenan adalah salah satu agama yang paling banyak diikuti di dunia. Mempertimbangkan semua jenis orang Kristen lain yang hidup di dunia ini, agama ini memiliki sejarah pembentukannya yang indah. Alkitab adalah kitab suci bagi orang Kristen seperti halnya Quran adalah kitab suci bagi umat Islam.

Empat puluh tahun setelah kematian Yesus Kristus, penulisan pertama dari Injil pertama dilakukan. Keempat Injil Perjanjian Baru menceritakan kepada kita kisah yang sama dan mencerminkan berbagai jenis gagasan dan perhatian. Perjanjian Lama, di sisi lain, ditulis sekitar tahun 1200 dan 165 SM.

Berapa Lama Setelah Yesus Meninggal Alkitab Ditulis

Berapa Lama Setelah Yesus Meninggal Alkitab Ditulis?

Perjanjian Baru ditulis oleh orang Kristenabad pertama Masehi
Perjanjian Lama (Alkitab Ibrani)1200 dan 165 SM

Alkitab memberi tahu kita tentang planet Bumi mulai dari penciptaannya hingga penyebaran agama Kristen. Perjanjian Lama dan juga Perjanjian Baru harus melalui beberapa perubahan selama beberapa tahun. Penerbitan Alkitab King James juga disertakan pada tahun 1611 dan bersamaan dengan itu, beberapa buku ditemukan selama bertahun-tahun.

Berbicara tentang Perjanjian Lama maka dianggap sebagai bagian pertama dari Alkitab. Pada bagian ini, isinya membahas tentang bagaimana Bumi diciptakan melalui Nuh dan kemudian diakhiri dengan orang-orang Yahudi yang pergi atau diminta untuk pergi ke Babel.

Sebaliknya, Alkitab Ibrani adalah Alkitab yang hampir mirip dengan Perjanjian Lama. Alkitab Ibrani dikenal memiliki asal-usul agama Yudaisme kuno. Namun, awal sebenarnya dari pembentukan atau penciptaan orang Yahudi masih belum diketahui.

Alkitab Tertulis

Perjanjian Baru, di sisi lain, menceritakan kepada kita kisah Yesus, dan juga mencakup hari-hari awal Kekristenan. Tulisan suci sebagian besar mencakup upaya yang dilakukan oleh Paulus agar ia dapat menyebarkan ajaran Yesus. Perjanjian Baru ditulis sekitar 40 tahun kemudian setelah kematian Yesus.

Mengapa Butuh Waktu Lama Untuk Menulis Alkitab?

Ada beberapa buku dan kitab suci yang pada akhirnya membentuk Alkitab dan ditulis dalam rentang waktu 1500 tahun. Namun, ini tidak berarti bahwa Alkitab membutuhkan waktu 1500 tahun yang padat untuk ditulis atau diselesaikan.

Alkitab ditulis sejak lama dan tidak ada informasi berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan setiap kitab dalam kurun waktu tersebut. Musa telah menyelesaikan lima kitab pertama Perjanjian Lama antara tahun 1445-1405 SM.

Surat-surat Paulus, di sisi lain, dapat ditulis dalam sekali duduk karena ada banyak surat pendek. Namun, sebagian besar sarjana percaya bahwa buku-buku paling awal dari Alkitab yang ditulis adalah Kejadian atau Ayub.

Beberapa orang bahkan percaya bahwa Perjanjian Baru ditulis berabad-abad kemudian setelah kematian Yesus Kristus. Tepatnya beberapa orang mengatakannya sekitar 100-300 tahun tetapi, kenyataannya adalah bahwa Alkitab ditulis sebelum abad pertama. 

Alkitab Tertulis

Nah, di sisi lain, kebanyakan orang berpikir bahwa hanya butuh sekitar lima puluh tahun bagi Perjanjian Baru untuk ditulis tepatnya sekitar tahun 44 hingga 90 M. Ini berarti bahwa Perjanjian Lama membutuhkan sebagian besar waktu untuk diselesaikan atau untuk penulisan Alkitab. Beberapa orang akan berdebat tentang fakta yang sebenarnya karena ada pemikiran yang berbeda tentang penciptaan Alkitab.

Kesimpulan

Pada akhirnya ajaran Yesus itulah yang menjadi tujuan untuk disebarkan ke seluruh dunia. Orang-orang berpikir bahwa setiap orang harus membaca Alkitab karena ada sesuatu yang menarik untuk dipelajari di dalamnya. Anda juga akan memahami bagaimana Bumi diciptakan menurut umat Kristiani.

Beberapa buku tersedia secara online jadi jika Anda tertarik untuk mengetahuinya maka Anda hanya perlu mencarinya secara online dan kemudian Anda bisa mendapatkan buku lengkapnya. Orang dapat berdebat tentang sejarah penciptaan Alkitab karena ada teori yang berbeda untuk orang yang berbeda.

Penting bagi orang untuk setidaknya memiliki pengetahuan tentang Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Buku-buku ini menceritakan kepada kita kisah hidup kekal Yesus.

Referensi

  1. https://journals.sagepub.com/doi/abs/10.1177/073989130700400208
  2. https://brill.com/view/title/145

Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

21 Komentar

  1. Ada berbagai teori dan argumen berbeda mengenai sejarah Alkitab, yang menambah kompleksitas dan kekayaannya.

  2. Penting bagi orang-orang untuk setidaknya memiliki pengetahuan tentang Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru, karena keduanya adalah bagian dari sejarah dan budaya kita.

  3. Alkitab, dengan sejarahnya yang beragam dan kompleks, merupakan bagian penting dalam memahami banyak aspek budaya Barat.

  4. Sangat menarik bahwa beberapa orang berdebat tentang penciptaan Alkitab, namun buku-buku tersebut tersedia online untuk dibaca dan ditafsirkan oleh semua orang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *