Berapa Lama Suntikan Tetanus Baik Untuk (Dan Mengapa)?

Jawaban Tepat: 10 Tahun

Tidak ada satu vaksin khusus untuk tetanus, sebaliknya, ada berbagai jenis vaksin untuk tetanus yang harus diberikan kepada orang-orang selama berbagai tahap kehidupan. Tahapan yang berbeda ini bisa berupa masa bayi, usia dewasa, kehamilan, dan frasa lain semacam itu. Tergantung pada jenis vaksin tetanus yang diberikan kepada orang tertentu, waktu untuk berapa lama tetanus itu baik bervariasi. 

45 1

Berapa Lama Suntikan Tetanus Baik Untuk?

Berbagai Jenis Tembakan TetanusPeriode Efektif
Vaksin Difteri dan Tetanus (DT)10 tahun hingga 12 tahun
Vaksin Tetanus, Difteri, dan Pertusis (Tdap).10 tahun hingga 12 tahun
Vaksin Tetanus dan Difteri (Td)10 tahun hingga 12 tahun
Vaksin Difteri, Tetanus, dan Pertusis (DTaP)10 tahun hingga 12 tahun

Sebagian besar ada empat jenis vaksin tetanus yang diberikan kepada orang-orang. Vaksin ini adalah:

  • vaksin difteri, tetanus, dan pertusis (DTaP).
  • vaksin difteri dan tetanus (DT)
  • vaksin tetanus, difteri, dan pertusis (Tdap)
  • vaksin tetanus dan difteri (Td)

Sangat jelas bahwa tidak satu pun dari jenis vaksin tetanus ini bertahan secara efektif seumur hidup. Namun, durasi waktu dapat berbeda dengan perubahan jenis vaksin.

Vaksin difteri dan tetanus atau dikenal juga dengan vaksin DT terutama untuk bayi, anak-anak, praremaja, remaja, dan dewasa. 

Vaksin tetanus, difteri, dan pertusis, atau dikenal juga dengan vaksin Tdap, sebagian besar diberikan kepada orang dewasa yang belum mendapatkan vaksin tetanus pada usia dini. Selain itu, vaksin Tdap juga diberikan kepada wanita selama kehamilan trimester ketiga. Fungsi utama dari vaksin ini adalah melindungi bayi yang belum lahir selama tahap bayi dari batuk rejan.

Baca Juga:  Berapa Lama Liburan Musim Semi (Dan Mengapa)?

Vaksin difteri, tetanus, dan pertusis atau dikenal juga dengan vaksin DTaP adalah vaksin yang diberikan kepada bayi, anak-anak, dan remaja. Disarankan oleh dokter untuk memberikan vaksin ini kepada bayi setelah jangka waktu tertentu untuk memastikan perlindungan yang maksimal bagi bayi dari difteri, tetanus, dan pertusis. Vaksin DTaP (difteri, tetanus, dan pertusis) diberikan kepada bayi dalam beberapa putaran yaitu pada usia 2 bulan, 4 bulan, 6 bulan, 15 hingga 18 bulan, dan terakhir 4 hingga 6 tahun. 

Mengapa Suntikan Tetanus Baik Selama Itu?

Suntikan Tetanus terutama untuk melindungi tubuh manusia dari jenis bakteri tertentu, yang dikenal dengan bakteri Clostridium tetani. bakteri ini terutama bertanggung jawab menyebabkan tetanus. Ketika diberikan jumlah suntikan tetanus yang disarankan, tidak selalu perlu mendapatkan suntikan vaksin tetanus lagi untuk memperpanjang efektivitasnya. Namun, setelah jangka waktu tertentu, penting untuk mendapatkan suntikan booster yang bukan merupakan suntikan vaksin tetanus. Tapi suntikan booster ini meningkatkan antibodi yang diproduksi di dalam tubuh. Hasilnya, efektivitas vaksin tetanus meningkat. 

Bakteri Clostridium tetani ini ada di hampir setiap tempat di sekitar kita dan merupakan ancaman besar bagi tubuh manusia karena dapat mencapai aliran darah. Titik masuk utama bagi bakteri ini untuk memasuki aliran darah adalah luka terbuka, luka bakar, dan tusukan.

Ketika masuk ke dalam aliran darah, bakteri ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius seperti:

  • tekanan darah tinggi
  • kejang pita suara
  • pneumonia
  • kejang otot ekstrem yang juga dapat menyebabkan patah tulang
  • gumpalan darah di paru-paru
  • kesulitan dalam bernafas. 
Baca Juga:  Berapa Lama Setelah Kematian Nekropsi Dapat Dilakukan (Dan Mengapa)?

Tetanus juga diidentifikasi sebagai rahang terkunci karena gejala utama tetanus adalah rahang yang kaku. Gejala utama tetanus lainnya adalah:

  • demam atau berkeringat
  • kesulitan menelan
  • peningkatan denyut jantung

Meskipun gejala tetanus ditunjukkan dalam waktu dua minggu, masa inkubasinya dapat berkisar dari minimal 3 hari hingga maksimal 3 minggu.

Kesimpulan

Selain itu, ada kasus-kasus tertentu ketika dokter menyarankan orang tersebut untuk tidak divaksinasi tetanus melalui vaksin tetanus. Alasan utamanya adalah jika vaksin telah menyebabkan efek samping tertentu dalam tubuh Anda. Efek samping dari vaksin tetanus dapat berupa pembengkakan atau nyeri di tempat suntikan, nafsu makan berkurang, lesu, sakit kepala, ruam, sakit perut, mual, muntah, dan demam.

Selain itu, suntikan tetanus juga tidak disarankan untuk orang yang pernah mengalami kejang, orang dengan gangguan sistem saraf, atau orang yang memiliki sindrom Guillain-Barré.

Referensi

  1. https://bjanaesthesia.org/article/S0007-0912(17)36647-3/abstract
  2. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0140673607612616

Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *