Berapa Lama Anda Dapat Mengambil Cuti Dari Pekerjaan (Dan Mengapa)?

Berapa Lama Anda Dapat Mengambil Cuti Dari Pekerjaan (Dan Mengapa)?

Jawaban Tepat: 12 Minggu Dalam 12 Bulan

Mengambil cuti dari rutinitas pekerjaan sehari-hari merupakan hal yang sangat wajar dalam kehidupan kerja seorang karyawan. Daun seperti itu membantu seseorang untuk menyeimbangkan antara kebutuhan pribadi dan profesional mereka. Cuti bisa untuk masalah kesehatan pribadi atau keluarga, kelahiran atau adopsi anak, dan mengatasi stres kerja yang berlebihan antara lain.

Cuti dapat digambarkan sebagai permintaan yang diajukan oleh karyawan yang ditujukan kepada majikan atau manajer. Jenis cuti yang diminta tergantung pada jenis tempat kerja dan organisasi. Di tempat kerja biasa seperti restoran dan bengkel, komunikasi verbal mungkin sudah cukup, sementara di tempat kerja formal, permintaan tertulis akan diperlukan.

Berapa Lama Anda Dapat Mengambil Cuti Dari Pekerjaan

Berapa Lama Anda Dapat Mengambil Cuti Dari Pekerjaan?

Ketentuan hukum yang berbeda mengatur subjek cuti kerja di berbagai negara. Di Amerika Serikat, ada tiga undang-undang di tingkat Federal, yaitu Family and Medical Leave Act (FMLA, disahkan pada 1993), American Disabilities Act (ADA, disahkan pada 1990), dan Emergency Family. dan Undang-Undang Cuti Medis (EFMLA). Terlepas dari ini, ada beberapa undang-undang di banyak negara bagian AS.

Undang-undang Federal tentang masalah ini dianggap sebagai tolok ukur dan standar dasar yang harus diikuti oleh pengusaha. Namun, untuk mendapatkan manfaat dari tindakan ini, karyawan harus memenuhi syarat dan berhak atas cuti untuk mendapatkannya.

Sesuai Undang-Undang Cuti Keluarga dan Medis (FMLA), seorang pekerja dapat menerima istirahat 12 minggu dalam setahun atau lebih dari 12 bulan. Namun, ini dengan syarat mereka harus sudah bekerja selama seribu dua ratus lima puluh jam.

Undang-Undang Disabilitas Amerika (ADA) menyerukan pengusaha untuk memberikan kesempatan yang sama kepada karyawan penyandang cacat mereka. Mereka tidak dapat membeda-bedakan di antara mereka dan harus mengizinkan mereka mengambil cuti jika mereka memenuhi syarat untuk itu.

Undang-Undang Cuti Keluarga dan Medis Darurat (EFMLA) adalah perpanjangan dari FMLA dan melonggarkan kriteria kelayakan untuk membuat mendapatkan cuti darurat lebih mudah. Menurut undang-undang ini, seorang karyawan hanya perlu bekerja selama 30 hari agar memenuhi syarat untuk mendapatkan cuti darurat.

Kekhususan Mengambil CutiPeriode
Total masa kerja12 Bulan
Jam kerja minimum sesuai FMLAJam 1250
Hari kerja minimum sesuai EFMLA30 Hari
Daun maksimum yang diizinkan sesuai FMLAMinggu 12

Mengapa Anda Bisa Mengambil Cuti Kerja Begitu Lama?

Karyawan mengambil cuti kerja ketika mereka benar-benar merasakan kebutuhannya. Jika cuti tersebut tidak dibayar, maka mereka tidak mendapat keuntungan jika mengambil cuti kerja yang tidak perlu karena hanya akan menimbulkan kerugian. Oleh karena itu, karyawan mengambil cuti ketika mereka benar-benar membutuhkan waktu luang, baik untuk diri sendiri maupun keluarga.

According to the Family and Medical Leave Act, there are valid and legal reasons for which employers are required to grant leaves. Some prominent reasons are giving birth to a child or adopting one, being a caregiver, signing up for an active military role, jury duty, or any serious health issues affecting either the employee or their family.

Majikan terikat untuk memberikan cuti kepada karyawan jika mereka memiliki alasan lain. Dengan demikian, daun seperti itu disebut daun mandat.

Namun, selain dari ini, mungkin ada alasan lain yang membuat karyawan harus meminta cuti. Ini adalah cuti sukarela dan majikan tidak terikat untuk memberikannya kepada karyawan. Contoh cuti pribadi adalah cuti karena pernikahan, perceraian, wisuda, pemakaman, atau perjalanan dan kegiatan rekreasi.

Kesimpulan

Tiga tindakan utama di Amerika Serikat mengatur pengambilan cuti dari pekerjaan. Ini adalah FMLA, EFMLA, dan ADA.

FMLA menyatakan bahwa karyawan berhak mendapatkan cuti selama 12 minggu dalam 12 bulan jika mereka telah bekerja selama 1250 jam. Di sisi lain, EFMLA mengurangi kriteria kelayakan menjadi hanya 30 hari kerja. Selain itu, banyak pekerja mengambil cuti ekstra untuk tujuan yang tidak tercakup dalam tindakan seperti perjalanan, kelulusan, dan pernikahan.

Referensi

  1. https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S0049089X05000037
  2. https://apps.dtic.mil/sti/citations/ADA590349
dot 1
Satu permintaan?

Saya telah berusaha keras menulis posting blog ini untuk memberikan nilai kepada Anda. Ini akan sangat membantu saya, jika Anda mempertimbangkan untuk membagikannya di media sosial atau dengan teman/keluarga Anda. BERBAGI ADALAH ️

Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *