Berapa Lama Apartheid Bertahan (Dan Mengapa)?

Berapa Lama Apartheid Bertahan (Dan Mengapa)?

Jawaban Tepat: 42 tahun

Apartheid adalah kata dalam bahasa Afrikaans untuk 'pemisahan', dan digunakan untuk menggambarkan sistem politik dan ekonomi rasis yang diberlakukan pada non-kulit putih oleh minoritas kulit putih. Dari tahun 1948 sampai 1994, itu dilaksanakan oleh partai yang berkuasa di Afrika Selatan, Partai Nasional.

Berapa Lama Apartheid Bertahan?

Berapa Lama Apartheid Bertahan?

Apa yang terjadiKapan terjadi?
Apartheid dimulai1948
Apartheid berakhir1990

Afrika Selatan memiliki sejarah panjang pemisahan rasial, dengan undang-undang rasial sejak tahun 1806. Undang-Undang Pendaftaran Penduduk tahun 1950, bagaimanapun, secara signifikan memperluasnya dengan mengkategorikan orang Afrika Selatan menjadi empat kelompok: Bantu, Berwarna, Putih, dan Asia. Tujuan dari Undang-Undang tersebut adalah untuk menjaga supremasi kulit putih tetap hidup di Amerika Serikat.

Pria dan wanita kulit berwarna dipaksa untuk tinggal di sepuluh sebagai “tanah air hitam”, di mana mereka diizinkan untuk mendirikan perusahaan. Izin diperlukan bagi mereka untuk tinggal dan bekerja di “distrik kulit putih” yang ditentukan. Rumah sakit, apotek, bus, dan fasilitas umum lainnya semuanya dipisahkan, dan orang non-kulit putih dilarang berpartisipasi dalam politik.

Konsekuensi bagi penduduk non-kulit putih Afrika Selatan adalah bencana. Peraturan sering memisahkan keluarga (jika orang tua berkulit hitam dan putih, anak-anak mereka diklasifikasikan sebagai "berwarna"), dan 3.5 juta orang secara paksa diambil dari rumah mereka antara tahun 1961 dan 1994. Orang non-kulit putih dipaksa ke dalam kemiskinan dan kesengsaraan yang ekstrem ketika mereka tanah dijual untuk sebagian kecil dari nilainya.

Mengapa Apartheid Berlangsung Selama Itu?

Apartheid berlangsung begitu lama karena keruntuhan formal pemerintahan apartheid di Afrika Selatan merupakan proses yang panjang dan sulit. Mengakhiri pemerintah yang mengizinkan minoritas kulit putih di negara itu untuk mendominasi mayoritas kulit hitam di negara itu membutuhkan agitasi selama beberapa dekade baik dari dalam maupun luar negeri, serta tekanan ekonomi di seluruh dunia.

Apartheid ditolak oleh PBB pada tahun 1973, tetapi ketika masalah muncul pada tahun 1976 ketika polisi menggunakan gas air mata dan peluru terhadap anak-anak sekolah di Soweto. Kekerasan tersebut memicu protes, mendorong PBB untuk memberlakukan embargo senjata di Afrika Selatan, yang diikuti oleh hukuman ekonomi dari Inggris dan Amerika Serikat pada tahun 1985.

Tekanan dari luar seperti Amerika Serikat dan protes domestik akhirnya mendorong presiden Afrika Selatan untuk mengakhiri apartheid. Dia membebaskan Mandela dengan mengangkat band di ANC pada tahun 1990.

Mereka yang dicurigai memiliki hubungan campuran ras dilacak berdasarkan Undang-Undang Amoralitas tahun 1927 dan 1950, dan mereka yang ditemukan melanggar apartheid dapat dipenjara, didenda, atau dicambuk. Pria atau wanita kulit hitam yang ditemukan tanpa 'dompa' mereka, yaitu paspor yang berisi sidik jari, foto, data pekerjaan pribadi, dan izin resmi untuk tetap berada di wilayah tertentu di suatu negara, juga dapat dipenjarakan.

Selama gerakan Defiance selama empat bulan, lebih dari 8,000 sukarelawan menentang aturan apartheid dengan menolak membawa kartu pas, melanggar jam malam, dan mengakses ruang publik dan fasilitas yang disediakan hanya untuk orang kulit putih. Kampanye tersebut memicu gerakan nasional untuk pembebasan di Afrika Selatan dan menarik perhatian PBB.

Pemimpin Sukarelawan Kampanye Defiance 1952 adalah Nelson Mandela, Presiden Liga Pemuda ANC. Dia kemudian memainkan peran kunci dalam memobilisasi oposisi skala besar melawan apartheid, dan pada tahun 1961, dia mendirikan sayap bersenjata ANC yang terkenal, 'Umkhonto we Sizwe' (Tombak Bangsa).

Mandela dijatuhi hukuman 27 tahun penjara karena perannya dalam perlawanan damai dan kekerasan, selama waktu itu ia dihadapkan pada keadaan yang mengerikan dan kejam. Narasinya menjadi terkenal di seluruh dunia.

Kesimpulan

Apartheid memang istilah yang diberikan oleh partai untuk kebijakan segregasi rasialnya, yang mengacu pada sejarah panjang segregasi rasial negara itu antara komunitas kulit putih yang memerintah dan komunitas non-kulit putih. Kebijakan apartheid menentukan di mana orang Afrika Selatan dapat tinggal dan bekerja tergantung pada ras mereka, jenis sekolah yang dapat mereka peroleh, apakah mereka dapat memilih, dengan siapa mereka dapat bergaul, dan fasilitas umum terpisah mana yang dapat mereka gunakan selama masa ini.

Pada tanggal 26 April 1994, hampir 22 juta orang Afrika Selatan memberikan suara dalam pemilihan legislatif multikultural pertama di negara itu, memilih Nelson Mandela sebagai pemimpin kulit hitam pertama di negara itu.

Referensi

  1. https://www.degruyter.com/document/doi/10.1515/9780822384922/html
  2. https://books.google.com/books?hl=en&lr=&id=r1PaqTCcna8C&oi=fnd&pg=PP9&dq=apartheid&ots=0_OrsGbPgB&sig=Vlm0DIjB6oHlRImnhKwCOV2bjCE
dot 1
Satu permintaan?

Saya telah berusaha keras menulis posting blog ini untuk memberikan nilai kepada Anda. Ini akan sangat membantu saya, jika Anda mempertimbangkan untuk membagikannya di media sosial atau dengan teman/keluarga Anda. BERBAGI ADALAH ️

Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *