Berapa Lama Untuk Mengembangkan Vaksin Campak (Dan Mengapa)?

Tepat Jawaban: 2 Tahun

Campak merupakan salah satu dari 3 penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin yang dikenal dengan nama MMR. Bentuk lengkapnya adalah Campak, Gondongan, dan Rubella. Maurice Hilleman adalah orang yang dikreditkan dengan pengembangan tidak hanya vaksin campak pada tahun 1963 tetapi juga vaksin gondok. Dia lebih lanjut menciptakan vaksin MMR dengan menggabungkan tiga vaksin terpisah dalam 2 tahun. Campak merupakan penyakit infeksi saluran pernafasan yang paling sering terjadi pada anak-anak. Gejalanya mungkin termasuk batuk, demam, dan lebih lanjut ruam pada tubuh.

Berapa Lama Untuk Mengembangkan Vaksin Campak?

Berapa Lama Untuk Mengembangkan Vaksin Campak?

Vaksin campak adalah jenis vaksin yang dilemahkan. Artinya, vaksin dikembangkan dengan mengurangi virulensi organisme tertentu sehingga tidak menimbulkan kerugian tetapi berhasil memicu pembentukan antibodi sehingga tubuh mengembangkan tingkat kekebalan atau pertahanan tertentu terhadap organisme penyebab penyakit.

Vaksin campak dikembangkan dalam berbagai tahap. Yang pertama melibatkan ketersediaannya dan hanya efektif melawan penyakit campak. Selanjutnya, vaksin tersebut telah dimasukkan ke dalam vaksin MMR yang didalamnya terdapat vaksin Gondongan dan Rubella. Ada juga vaksin MMRV yang melibatkan vaksin cacar air.

Kemunculan pertama vaksin campak terlihat pada tahun 1963 ketika virus jenis Edmonston-B dibuat menjadi vaksin. Prestasi ini diraih oleh John Enders dari AS. Vaksin berikutnya yang tersedia untuk digunakan dikembangkan oleh Maurice Hilleman pada tahun 1968. Dia membutuhkan waktu 2 tahun untuk mengembangkan vaksin tersebut. Vaksin baru ini memiliki patogen yang lebih lemah, sehingga lebih aman untuk penggunaan massal.

Baca Juga:  Berapa Lama Setelah Ibuprofen Saya Dapat Mengambil Aleve (Dan Mengapa)?

Vaksin ini biasanya diberikan kepada anak-anak yang telah menyelesaikan 12 bulan atau 1 tahun, di daerah di mana campak tidak umum. Di daerah-daerah di mana penyakit masih terjadi, disarankan untuk memberikan vaksin pada usia 9 bulan.

VaksinTahun
Vaksin Edmonston-B1963
Vaksin Maurice Hilleman yang dilemahkan1968

Mengapa Butuh Waktu Lama Untuk Mengembangkan Vaksin Campak?

Wabah campak cukup umum pada saat pencarian vaksin dimulai. Semuanya dimulai ketika John Enders, seorang ilmuwan terkenal yang telah berbagi hadiah Nobel untuk pekerjaan yang dilakukan pada virus polio menaruh minat khusus pada penyakit ini.

Dia mengirim Thomas Peebles ke Massachusetts, tepat saat wabah penyakit sedang berlangsung. Peebles berhasil mengisolasi strain patogen penyebab penyakit melalui sampel darah orang yang terinfeksi dan bahkan usapan tenggorokan. Virus itu terbukti dapat menular ke monyet sekalipun. Enders, berdasarkan strain terisolasi yang dicari oleh Peebles, berhasil mengembangkan vaksin pada tahun 1963.

Tahun 1950-an dan 1960-an terbukti menjadi waktu yang menghancurkan untuk tertular virus. Virus ini sekali tertular akan menyebabkan ruam dan gejala lainnya. Anak-anak di bawah usia 5 tahun hampir tidak memiliki peluang lima puluh persen untuk lolos dari virus.

Afrika Barat khususnya terkena dampak yang sangat parah. Vaksin strain Edmonston digunakan pertama kali dalam skala kecil dan akhirnya dalam skala yang jauh lebih besar setelah meletusnya epidemi. Nigeria adalah tempat penting di mana banyak uji coba dilakukan untuk mendapatkan vaksin yang paling efisien.

Setelah beberapa saat, saat uji coba sedang berlangsung, Maurice Hilleman dan rekan-rekannya mengusulkan dan mengembangkan vaksin yang lebih dilemahkan, yang membuat virus tidak terlalu ganas. Perkembangannya sangat mengurangi kasus diare dan demam. Keduanya adalah efek samping vaksin yang akan datang. Dengan mengurangi efek samping ini, efisiensi vaksin tidak terganggu. Vaksin baru itu menyingkirkan gamma globulin yang membantu meningkatkan efisiensinya. Vaksin dalam bentuk mandiri maupun dalam bentuk MMR-nya dikembangkan oleh Maurice dan rekan-rekannya.

Baca Juga:  Berapa Lama Setelah Cialis Saya Bisa Minum Viagra (Dan Mengapa)?

Kesimpulan

Campak adalah penyakit yang sangat menular yang sering terjadi pada anak-anak. Ini adalah penyakit yang ditularkan melalui udara yang dapat dengan mudah tertular. Batuk atau bersin sederhana dapat menularkan penyakit. Setelah tertular, tidak ada obat untuk itu, tetapi vaksin tersedia dan begitu juga perawatan suportif. Banyak anak tidak berhasil setelah tertular virus.

Pengenalan vaksin untuk memerangi virus membutuhkan waktu dan banyak kontribusi dari seluruh komunitas ilmiah dan mereka yang berpartisipasi dalam uji coba. Vaksin ini dibuat oleh Maurice Hilleman pada tahun 1968. Meskipun tampaknya dibutuhkan waktu sekitar 5 hingga 7 tahun untuk mengembangkan vaksin tersebut. Vaksin terakhir yang lebih dilemahkan membutuhkan waktu sekitar 2 tahun.

Referensi

  1. https://books.google.co.in/books?hl=en&lr=&id=TRyXTLXNA2YC&oi=fnd&pg=PA352&dq=measles+vaccine&ots=s-S3uRIW4d&sig=4yWKCe90wxkGPD7TycAVq6bQe-c
  2. https://www.liebertpub.com/doi/abs/10.1089/vim.2017.0143
Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *