Berapa Lama Kepiting Pertapa Hidup (Dan Mengapa)?

Jawaban Tepat: 10-30 Tahun

Kepiting pertapa adalah Paguroidea yang mengadaptasi cangkang kosong untuk melindungi eksoskeleton kosong yang rapuh. Kepiting pertapa menempati tempat berlindung organisme lain atau mempertaruhkan nyawa mereka dengan menjadi tidak berdaya. Asosiasi kelomang dan tempat berlindung mereka mempengaruhi jenis biologi tempat mereka berada. Karena adaptasi, mereka membawa tempat berlindung bergerak dari organisme lain.

This protective mobility contributes to the diversity of the animal. They develop by the process of metamorphosis, free-swimming larvae, dwelling, or shell-seeking crabs. The process of taking other organisms’ shelter is responsible for the animal’s tough nature and sheltered lifestyle. The long, spirally curved abdomen is soft and is responsible for their vulnerable abdomen. Most of these take the shelter of snails as the tip of hermit crabs can clap on the columella of the snail shells.

3 2 3

Berapa Lama Kepiting Pertapa Hidup?

WaktuHarapan hidup
Maksimum30 Tahun
Biasa saja3-15 Tahun

Kepiting pertapa memiliki harapan hidup 3-15 tahun. Namun mereka dapat hidup hingga 30 tahun juga. Mereka membutuhkan perlindungan untuk melindungi tubuh halus mereka dari cuaca, hewan lain, dan lingkungan. Kepiting pertapa kecil bisa menjadi hewan peliharaan yang menghibur karena kebiasaan merangkaknya yang menghibur. Tapi mereka datang dengan komitmen seumur hidup. Rentang hidup kelomang berbanding lurus dengan jumlah waktu dan perawatan yang mereka dapatkan.

Semakin banyak perhatian, perhatian, dan kasih sayang yang mereka dapatkan, semakin baik pula harapan hidupnya. Namun pemilik kelomang gagal memberikan kondisi yang layak kepada kelomang tersebut. Kecenderungan untuk membeli kelomang memang tidak bisa dipungkiri namun kurangnya penelitian dan perawatan dapat mengakibatkan kematiannya. Kelomang tidak pernah berkembang biak di penangkaran. Faktanya, yang dijual di toko hewan adalah kelomang hasil tangkapan liar. Kelomang tidak memiliki persyaratan perawatan khusus.

Baca Juga:  Berapa Lama Ferrets Tidur (Dan Mengapa)?

Cangkang dari siput menyediakan mikrohabitat kelomang yang melindungi mereka dari kerusakan fisik atau dehidrasi. Karena kurangnya paru-paru, kelomang selalu bergantung pada udara lembab dan lembab untuk bernafas. Pola makan yang sehat sangat penting untuk kehidupan kelomang. Memberi mereka makanan yang sesuai dengan habitat alami adalah pilihan yang paling cocok untuk harapan hidup yang panjang. Karbohidrat pertapa bersembunyi untuk melindungi diri dari panas dan masa-masa stres.

Jika Anda mengelus kelomang, penting agar substratnya cukup dalam sehingga mereka bisa menggali sendiri di dalamnya. Kelomang yang hidup sendiri bisa mati karena kesepian yang mengakibatkan stres, kecemasan, depresi, dan penyakit lainnya.

Mengapa Kepiting Pertapa Hidup Selama Ini?

Kepiting pertapa adalah lingkungan yang adaptif. Mereka selalu membutuhkan tempat berlindung atau cangkang untuk melindungi tubuh mereka. Jika mereka mendapatkan cangkang mereka dilindungi dan jika tidak maka lingkungan fisik dapat merusak mereka sepenuhnya. Kepiting pertapa adalah krustasea. Kepiting pertapa juga perlu mengubah kerangka luarnya. Setiap kali kulitnya tumbuh lebih besar, kepiting harus melepaskan penutup luarnya dan menemukan cangkang yang lebih besar.

Mereka terus-menerus berburu cangkang sempurna yang sesuai dengan tubuh mereka. Dan dalam pencarian itu, mereka mungkin kehilangan cangkang sebelumnya. Mulai dari ukuran 1/2 hingga 4 inci, kelomang kebanyakan memakan tumbuhan dan daging. Mereka juga berperan penting dalam membersihkan ekosistem alam dengan mengonsumsi plankton, alga, dan ikan mati. Kepiting pertapa lahir di air dan sering kembali ke laut.

Baca Juga:  Berapa Lama Angelfish Hidup (Dan Mengapa)?

Satu spesies kelomang yang disebut Coenobita Brevimanus dapat memiliki harapan hidup bahkan 70 tahun. Kelomang berwarna belang lengan panjang adalah spesies kelomang yang paling umum. Menciptakan lingkungan yang bebas stres penting untuk umur panjang kelomang.

Kesimpulan

Kepiting pertapa dapat memiliki harapan hidup 10-30 tahun. Namun, kelomang peliharaan hidup untuk jangka waktu yang singkat seperti 2-4 tahun. Kurangnya perawatan bertanggung jawab atas kematian kelomang. Kepiting pertapa terus mencari cangkang untuk melindungi diri dari kondisi fisik yang kasar. Penting bahwa perawatan dan nutrisi yang tepat diberikan kepada kelomang jika ada yang memeliharanya. Semakin lama hidupnya, berarti mereka akan memiliki lebih banyak kesempatan siklus, di mana mereka akan tumbuh dan menemukan cangkang baru.

Referensi

  1. https://link.springer.com/article/10.1007/s00265-006-0191-3
  2. https://esajournals.onlinelibrary.wiley.com/doi/abs/10.2307/1936441
Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *