Berapa Lama Sperma Untuk Membangun Kembali Setelah Ejakulasi (Dan Mengapa)?

Jawaban Tepat: Sekitar 64 – 74 Hari

Ejakulasi adalah suatu proses yang terjadi pada pria dimana keluarnya cairan yang mengandung sperma disebut air mani dari saluran reproduksi pria sebagai respon terhadap orgasme. Ejakulasi juga bisa terjadi saat tidur. Ini adalah unsur penting dari konsepsi alami. Ejakulasi sangat menyenangkan bagi pria.

Sel sperma yang disimpan di dalam tubuh pria tidak dapat bergerak karena keasaman cairan yang menyertainya. Jadi, saat ejakulasi, sperma dalam air mani dikeluarkan dari tubuh.

Prekursor yang biasa untuk ejakulasi sebagian besar adalah ereksi pada pria karena gairah seksual, tetapi tidak setiap gairah atau ereksi mengarah ke ejakulasi. Pria mengeluarkan sekitar 40% atau lebih dari total cairan semen saat ejakulasi. Namun, jumlah sperma dalam ejakulasi sangat bervariasi dari orang ke orang, tergantung pada banyak faktor. Umumnya, periode rangsangan seksual yang lebih besar sebelum ejakulasi dapat menghasilkan konsentrasi sperma yang tinggi.

Berapa Lama Sperma Untuk Membangun Kembali Setelah Ejakulasi

Berapa Lama Sperma Menumbuhkan Kembali Setelah Ejakulasi?

Laki-laki menghasilkan sperma setiap hari, tetapi seluruh proses regenerasi sperma dari awal hingga akhir membutuhkan waktu sekitar 64 – 74 hari. Seluruh proses regenerasi sperma ini disebut spermatogenesis. Dengan kata sederhana, proses ini dapat digambarkan sebagai siklus lengkap yang berkaitan dengan produksi sperma. Melalui proses ini, tubuh pria terus-menerus disuplai dengan sperma yang dapat berjalan dan meninggalkan tubuh pria dan membuahi sel telur yang ada di ovarium.

Beberapa juta sperma baru diproduksi terus-menerus oleh testis pria dalam waktu sekitar 1,500 per detik. Menjelang akhir spermatogenesis, testis menghasilkan regenerasi sekitar 8 miliar sperma. Ada sekitar 20 hingga 300 juta sel sperma dalam satu mililiter air mani.

Regenerasi sperma yang konstan mengisi epididimis dengan sperma segar. Semakin lama sperma dibiarkan menumpuk, semakin besar kemungkinan jumlah sperma yang tinggi dalam satu ejakulasi. Di sisi lain, ejakulasi yang sering dapat sangat menurunkan jumlah sperma.

ProsesDurasi
Sperma generasi durasi menurut biopsi berlabel tritiumhari 64 - 74
Durasi generasi sperma menurut pengukuran jam DNAselama 120 hari

Mengapa Sperma Meningkat Setelah Berejakulasi Begitu Lama?

Meski tubuh pria terus menerus memproduksi sperma, proses regenerasi sperma tidak terjadi dalam satu menit. Proses di mana tubuh membuat sperma, yang disebut spermatogenesis, tidak langsung dan memakan waktu beberapa hari. Meskipun waktu rata-rata dikatakan 64 hari untuk menghasilkan sperma baru dari awal hingga akhir, periode sebenarnya bervariasi dari individu ke individu. Prosesnya mungkin lebih pendek atau lebih lama tergantung pada gaya hidup individu.

Pertama, dibutuhkan sekitar 50 hari untuk perkembangan sperma di testis pria. Setelah itu, sperma pindah ke saluran di belakang testis yang disebut epididimis, yang menyimpan dan mengangkut sperma. Dibutuhkan sekitar 14 hari untuk sperma matang di epididimis.

Ketika kelenjar pituitari mengeluarkan hormon luteinizing, juga dikenal sebagai LH, sel-sel Leydig membuat testosteron. Masalah dengan hormon apa pun dapat menyebabkan kerusakan yang berpotensi mempengaruhi tingkat di mana tubuh pria memproduksi sperma, sehingga memperlambat proses spermatogenesis. Oleh karena itu, menjaga pola hidup sehat merupakan keharusan bagi setiap orang.

Penting juga untuk mengetahui bahwa sperma mati dalam beberapa menit di luar tubuh pria. Namun, ia dapat bertahan hidup lebih lama selama 3 – 5 hari di dalam tubuh betina jika digunakan untuk membuahi sel telur yang ada di ovarium.

Kesimpulan

Tubuh pria memproduksi sperma setiap hari dan diisi ulang setidaknya setiap 64 hari. Meskipun jumlah hari dapat bervariasi dari orang ke orang karena tergantung pada diet pria, aktivitas fisik, kondisi kesehatan, dll. Tetapi proses spermatogenesis yang efisien memastikan bahwa ada pasokan sperma yang cukup pada setiap titik waktu tertentu.

Untuk menjaga sperma tetap sehat, pria harus makan dengan baik, tetap aktif, dan menghindari semua perilaku tidak sehat karena dapat merusak kesehatan sperma. Seseorang harus selalu ingat bahwa kualitas dan kuantitas sperma akan selalu dipengaruhi oleh pola makan dan gaya hidup yang dianut seseorang.

Referensi

  1. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0003347283712716
  2. https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0093691X0500395X
Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *