Berapa Lama Seseorang Diizinkan Untuk Tetap Menggunakan Dukungan Hidup (Dan Mengapa)?

Jawaban Tepat: Tidak ada batasan waktu

Ilmu kedokteran telah berkembang jauh sejak zaman purba. Operasi potong kecil hingga jantung, semuanya bisa dilakukan dengan bantuan ilmu kedokteran. Kini dengan perbaikan, orang yang memiliki masalah serius seperti penyakit jantung, gagal ginjal, atau kelumpuhan otak dapat hidup lebih lama dengan bantuan alat bantu hidup yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan.

Bantuan hidup diberikan kepada orang-orang yang berada di ambang kematian. Kapasitas untuk menahan dukungan hidup berbeda dari orang yang jatuh. Tidak ada waktu yang tetap. Orang yang menderita gagal ginjal tetap hidup dengan bantuan dialisis. Dialisis dapat berlangsung selama bertahun-tahun dan juga hanya seminggu.

Berapa Lama Seseorang Diizinkan Untuk Tetap Menggunakan Dukungan Hidup

Berapa Lama Seseorang Diizinkan Untuk Tetap Menggunakan Bantuan Hidup?

Jenis KondisiWaktu
Masalah Paru-Paru> 1 tahun
Masalah Ginjal> 6 bulan
Masalah Jantung1 tahun - 15 tahun

Sebelum memberikan bantuan hidup apapun, setiap dokter harus memberikan perkiraan kasar berapa lama akan berlanjut dengan mempertimbangkan kondisi pasien. Jika pasien dalam kondisi sangat serius, bantuan hidup adalah hal yang paling umum diberikan kepadanya. Ventilasi diberikan segera setelah pasien dibawa ke rumah sakit. Faktor waktu pada setiap kasus alat bantu hidup berbeda satu sama lain. Seseorang yang mengalami gagal ginjal tunggal tidak membutuhkan banyak bantuan hidup karena orang yang kedua ginjalnya rusak.

Orang-orang yang tinggal di dukungan hidup untuk waktu yang lama terbiasa untuk itu. Seringkali karena bantuan hidup jangka panjang, dokter menyarankan pasien untuk pulang dan mengatur bantuan hidup di rumah. Dalam kasus situasi yang serius, pasien dapat dibeli ke rumah sakit. Terkadang, alat bantu hidup tidak bertahan lama, dan orang menjadi sehat hanya setelah diberi ventilasi.

Pemeriksaan menyeluruh dan perawatan terus-menerus dilakukan terhadap orang-orang yang berada di bawah dukungan kehidupan. Orang dengan masalah jantung dan paru-paru harus sangat berhati-hati karena perangkat elektronik dimasukkan ke dalam tubuh mereka agar dapat berfungsi dengan baik. Beberapa orang tinggal dengan baik dengan perangkat ini sementara yang lain tidak melakukannya dengan baik. Jadi waktu merupakan faktor variabel dalam hal bantuan hidup.

Mengapa Seseorang Diijinkan Untuk Tetap Pada Dukungan Hidup Selama Itu?

Seperti disebutkan sebelumnya, jangka waktu seseorang diperbolehkan untuk tetap hidup sangat bervariasi dari orang ke orang. Orang dengan gagal ginjal total tidak akan pernah bisa bekerja tanpa cuci darah. Hingga hari terakhir hidupnya, orang tersebut harus menjalani cuci darah jika tidak, tubuhnya akan berhenti berfungsi. Sama seperti gagal ginjal, banyak orang dengan masalah jantung memasang alat pacu jantung di dalam jantungnya untuk menjaga detak jantungnya. Orang-orang disarankan untuk menjauhi magnet.

Beberapa negara mengizinkan anggota keluarga pasien, yang berada di bawah dukungan hidup terus-menerus, untuk mengakhiri hidup orang tersebut sehingga mereka tidak menderita. Ada banyak contoh di seluruh dunia di mana orang telah mengatasi dukungan hidup melalui praktik tindakan pencegahan dan saran dokter. Dalam kasus stroke, orang tersebut diberikan dukungan hidup untuk jangka waktu terbatas. Seseorang dalam keadaan koma diberikan bantuan hidup permanen.

Seseorang, yang berada di .coma, bisa keluar darinya dalam seminggu dan dia mungkin tidak akan pernah keluar sama sekali. Orang-orang, yang kehilangan semua indra dan tidak tahu apa yang terjadi mungkin menderita penyakit otak. Mereka tidak merasakan apa-apa, bahkan tidak lapar. Mereka diberi makan melalui tabung langsung ke tubuh mereka. Metode ini disebut "Nutrisi Buatan". Ada juga metode lain seperti Defibrilasi, CPR, dll.

Kesimpulan

Tetap di bawah dukungan hidup bisa sangat menyakitkan. Sepanjang hidup mereka, orang hidup dengan cara mereka, tetapi karena beberapa masalah serius, mereka harus terlalu berhati-hati. Ini adalah situasi yang sangat sulit untuk mengakhiri hidup seseorang tetapi ketika seseorang berada di bawah dukungan hidup dan penderitaan terus-menerus, dokter menyarankan untuk menghentikan dukungan hidup dan mengakhiri semua penderitaan. Keputusan tergantung pada keluarga pasien. Peningkatan ilmu kedokteran patut dipuji dan begitu pula para dokter.

Referensi

  1. https://www.nejm.org/doi/full/10.1056/nejmoa040325
  2. https://www.nejm.org/doi/full/10.1056/NEJM199002013220506

Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

24 Komentar

    1. Tentu saja, keseimbangan antara kemajuan teknologi dan pertimbangan etis merupakan isu yang kritis.

  1. Faktor multidimensi yang mempengaruhi keputusan mengenai bantuan hidup menjelaskan dinamika rumit perawatan kesehatan modern.

    1. Kita sepakat bahwa pengambilan keputusan di layanan kesehatan memerlukan pendekatan yang holistik dan penuh pertimbangan.

  2. Kemampuan untuk menanggung alat bantu hidup bervariasi dari orang ke orang, dan sangat menarik untuk melihat dampaknya pada kondisi yang berbeda.

  3. Meskipun alat bantu hidup tidak diragukan lagi telah meningkatkan kualitas hidup banyak orang, pertimbangan etis seputar penggunaannya memiliki banyak segi.

  4. Kemajuan dalam alat bantu hidup menyoroti perkembangan layanan medis dan pertimbangan etis yang menyertainya.

  5. Kemajuan dalam ilmu kedokteran sungguh menakjubkan. Orang yang menderita masalah serius kini dapat hidup lebih lama dengan bantuan alat bantu hidup.

    1. Memang benar, pendekatan bantuan hidup yang dipersonalisasi mencerminkan kedalaman keahlian dan pemahaman medis.

  6. Keseimbangan antara intervensi medis dan perawatan akhir hidup yang penuh kasih sayang merupakan aspek yang mendalam dan rumit dalam layanan kesehatan.

    1. Memang benar, mengintegrasikan kasih sayang dan keahlian medis sangat penting dalam menghadapi skenario layanan kesehatan yang kompleks.

    2. Dimensi humanistik dalam layanan kesehatan menggarisbawahi pentingnya pengambilan keputusan yang penuh pertimbangan dan empati.

  7. Peran anggota keluarga dalam pengambilan keputusan di akhir kehidupan mengenai dukungan hidup merupakan aspek yang sangat emosional dan menantang dalam perawatan kesehatan modern.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *