Berapa Lama Untuk Menyimpan Catatan Pajak (Dan Mengapa)?

Berapa Lama Untuk Menyimpan Catatan Pajak (Dan Mengapa)?

Jawaban Tepat: 7 Tahun

Pelaporan pajak berarti pengembalian pajak, kertas kerja pengembalian pajak, dokumen yang berkaitan dengan sengketa pajak, dan buku besar atau catatan lainnya yang harus disimpan sesuai dengan undang-undang perpajakan yang berlaku atau perjanjian akuntansi dengan otoritas keuangan mana pun.

Pencatatan bisa tampak membosankan dan tidak praktis. Buat sistem akuntansi yang bekerja untuk seseorang. Sederhanakan dokumen dengan membuat catatan elektronik.

Bahkan, menyimpan salinan catatan utama di cloud dan/atau di tempat lain juga merupakan perlindungan penting. Laptop dan flash drive bisa rusak atau hilang. Dan bahkan dengan catatan elektronik, untuk berjaga-jaga, kertas akan lebih halus.

Berapa Lama Menyimpan Catatan Pajak

Berapa Lama Untuk Menyimpan Catatan Pajak?

Seseorang harus menyimpan pengembalian pajaknya setidaknya selama 7 tahun setelah pengajuan. Apa alasannya? Seseorang harus menyimpan catatannya untuk waktu yang lama, bahkan jika dia telah mengikuti prosedur yang benar dan membayar pajak dengan benar.

Ini karena orang akan membutuhkan dokumen mereka jika Departemen Pajak Penghasilan meminta atau memulai penyelidikan atas pengembalian mereka sebelumnya. Departemen Pajak Penghasilan memiliki hak untuk memberitahu wajib pajak dalam waktu tujuh tahun setelah akhir tahun pajak.

Artinya, jika seseorang mengajukan ITR tahun pajak 2019-20, ia harus menyimpan dokumen pendukung hingga akhir tahun pajak 2026-27.

Departemen Pajak Penghasilan berhak meminta data kasus-kasus masa lalu yang bisa sampai sepuluh tahun; namun, ini hanya berlaku dalam kasus di mana departemen memiliki bukti yang memberatkan Anda, tetapi ini hanya dapat dilakukan dalam kasus buronan. Banyak jenis pembayar pajak yang berbeda ditanggung untuk jangka waktu tujuh tahun.

Apakah seseorang adalah seorang karyawan, wiraswasta, atau profesional, periode penyimpanan catatan selama tujuh tahun sejak akhir tahun fiskal yang bersangkutan akan tetap sama.

Ringkasan:

orang yang memegang kertas dekat pena dan kalkulator
Jenis catatan PajakUntuk berapa lama menyimpannya
Catatan administrasi7 tahun
Catatan propertiLebih dari 7 tahun

Mengapa Menyimpan Catatan Pajak Begitu Lama?

Pajak

Masyarakat harus menyimpan dokumen selama tujuh tahun, namun bukan berarti setelah jangka waktu yang ditentukan mereka dapat menolak dokumen yang diperlukan.

Pemerintah menyatakan: Berdasarkan amandemen anggaran 2017 yang berlaku mulai tahun 2017-18 (1 April 2017), petugas pajak penghasilan sekarang dapat meminta informasi rinci tentang kasus hingga 10 tahun yang melibatkan sejumlah besar pendapatan bocor.
Tetapi departemen pajak hampir tidak dapat menanyakan rincian perpajakan kepada siapa pun.

Surat Pemberitahuan (SPT) merupakan ritual tahunan bagi semua orang yang menghasilkan atau kehilangan uang dalam satu tahun terakhir. Bagi banyak wajib pajak, batas waktu untuk mengajukan pengembalian pajak berakhir pada 5 Agustus. Namun, ada orang lain yang perlu memeriksa akun mereka sebelum mengajukan ITR. Untuk wajib pajak ini, tanggal perpanjangan pengajuan terakhir adalah 17 Oktober.

Semua pengembalian ini harus diajukan dan karena kemudahan pengajuannya, tidak perlu melampirkan dokumen apa pun. Oleh karena itu, setelah menyampaikan SPT, perlu dilakukan penahanan atas dokumen dan bukti yang menjadi dasar penyampaian SPT tersebut.

Jadi, saat beres-beres untuk liburan, seseorang tidak boleh membuang dokumen keuangan, terutama yang terkait dengan ITR. Dokumentasi yang berbeda diperlukan tergantung pada catatan wajib pajak dan sifat transaksi keuangan. Karena sebagian besar dokumen mungkin penting untuk disimpan.

Kesimpulan

Untuk menghindari pemeriksaan pajak dan denda, seseorang harus menyimpan dokumen yang relevan untuk mendukung pengembalian pajaknya. Karena pemungut pajak dapat meminta dokumen terkait apa pun bahkan setelah beberapa tahun, yang terbaik adalah menyimpannya dengan aman dan berguna selama diperlukan.

Tidak ada yang salah dengan menyimpan catatan lebih lama dari periode legal, selama itu memberi Anda ketenangan pikiran dan membantu Anda mengatasi kekacauan. Orang mungkin ingin mempertimbangkan untuk menyimpan beberapa log di ruang disk komputer jarak jauh di penyimpanan cloud-nya.

Meskipun banyak orang menyimpan catatan mereka di atas kertas, juga bijaksana untuk mengonversi dokumen menjadi file elektronik dan menyimpannya di cloud. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk memiliki cadangan jika ada yang dihancurkan.

Referensi

  1. https://heinonline.org/hol-cgi-bin/get_pdf.cgi?handle=hein.journals/taxtm24&section=20
  2. https://www.jstor.org/stable/pdf/prancotamamnta.104.116.pdf
dot 1
Satu permintaan?

Saya telah berusaha keras menulis posting blog ini untuk memberikan nilai kepada Anda. Ini akan sangat membantu saya, jika Anda mempertimbangkan untuk membagikannya di media sosial atau dengan teman/keluarga Anda. BERBAGI ADALAH ️

Avatar Nidhi

Tentang KamiNidhi

Hai! Saya Nidhi.

Di sini, di EHL, semuanya tentang resep lezat dan mudah untuk hiburan santai. Jadi datang dan bergabunglah dengan saya di pantai, bersantai dan nikmati makanannya.

10 Komentar

  1. Menyimpan catatan pajak di cloud memberikan perlindungan yang sangat baik, dan memiliki dokumen elektronik yang dapat diakses lebih praktis dibandingkan salinan kertas.

  2. Saya merasa gagasan untuk menyimpan catatan selama tujuh tahun tidak diperlukan. Kita hidup di era digital – siapa yang mempunyai ruang untuk menyimpan catatan selama itu?

  3. Jadi semua persyaratan pencatatan ini disebabkan oleh pengajuan pengembalian pajak? Tampaknya ini berlebihan – dan bukan merupakan praktik yang 'ramah lingkungan'!

  4. Penjelasan rinci tentang jangka waktu dan alasan pencatatan pajak sangat mencerahkan. Hal ini menyoroti pentingnya memiliki sistem cadangan yang nyaman dan aman untuk dokumen elektronik.

  5. Ini masuk akal! Penting untuk mengetahui alasan mengapa catatan perlu disimpan dalam jangka waktu yang lama – dengan mempertimbangkan potensi penyelidikan.

  6. Penjelasan yang diberikan di sini menggambarkan pentingnya memelihara catatan pajak. Apakah ada alternatif lain untuk tetap terorganisir yang tidak terlalu rumit?

  7. Durasi yang diperlukan untuk menyimpan catatan pajak yang diuraikan di sini menunjukkan pentingnya kemampuan memberikan informasi pendukung bila diperlukan.

  8. Postingan ini berguna karena menyoroti alasan menyimpan catatan pajak untuk jangka waktu yang lama. Meski membosankan, catatan ini penting.

  9. Apakah ada cara lain untuk menghindari pemeriksaan pajak dan denda selain menyimpan catatan selama tujuh tahun? Tampaknya agak berlebihan.

  10. Ini adalah informasi penting karena menjelaskan alasan di balik penyimpanan catatan untuk jangka waktu lama. Saya menemukan kesimpulan tentang penyimpanan dan pencadangan elektronik sangat membantu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *