Jawaban Tepat: Maksimal Sepuluh Menit

Kebutuhan dasar bagi setiap manusia untuk bertahan hidup adalah bernafas. Untuk bernafas, faktor yang paling dekat adalah udara, dan komponen yang paling dekat di udara adalah oksigen. Tanpa pasokan oksigen yang konstan, tidak ada manusia yang bisa tetap hidup. Oksigen diperlukan dalam semua fase dan semua fungsi kehidupan. Ini membantu dalam pertumbuhan, reproduksi, dan banyak lagi.

Manusia memiliki semua organ yang diperlukan yang dapat memanfaatkan oksigen secara lengkap dan bertahan hidup saat melakukannya. Fungsi inti seperti pemecahan makanan semua hanya mungkin melalui kehadiran oksigen dalam tubuh manusia.

Kondisi di mana kadar oksigen turun dalam tubuh disebut Hipoksia Serebral. Dalam kondisi seperti itu, orang tersebut hanya bisa bertahan selama beberapa menit sebelum menghadapi kematian.

aaaaaaa

Berapa Lama Anda Bisa Pergi Tanpa Oksigen?

Bahkan sedikit penurunan kadar oksigen dalam tubuh manusia dapat menyebabkan ketidakseimbangan dalam semua aktivitas. Ini akan, pada gilirannya, menciptakan masalah di dalam tubuh. Ketika berbicara tentang hidup tanpa oksigen, itu sama sekali tidak mungkin. Karena rata-rata tubuh manusia membutuhkan 5 sampai 6 ml oksigen setiap menitnya.

Dalam skenario langka di mana manusia tidak mendapatkan cukup oksigen, hanya masalah waktu setelah tubuh perlahan mulai mati. Waktu maksimum yang dapat dilalui manusia tanpa oksigen hanyalah sepuluh menit.

Kekurangan oksigen perlahan mulai mengganggu fungsi tubuh sehari-hari. Akhirnya, semua fungsi akan berhenti, dan orang tersebut meninggal karena suplai oksigen yang tidak mencukupi dalam tubuh. Diperlukan waktu sekitar satu menit untuk merasakan ketidaknyamanan. Setelah satu menit, organ-organ mulai merasakan kekurangan oksigen.

Baca Juga:  Berapa Lama Setelah Chemical Peel Saya Bisa Microneedle (Dan Mengapa)?

Setelah sekitar empat menit, kerusakan otak mulai terjadi. Setelah kerusakan dimulai, organ lain berhenti bekerja secara bertahap, dan setelah sekitar empat menit hingga enam menit, orang tersebut dapat meninggal.

Namun, timeline tidak sama di semua individu. Bagi sebagian orang, kerusakan otak dapat terjadi lebih cepat dari empat menit, sementara dalam beberapa kasus, kerusakan otak juga dapat memakan waktu lebih dari empat hingga lima menit.

Selain itu, faktor-faktor lain juga dapat memengaruhi waktu di mana seseorang dapat bertahan tanpa oksigen.

AcaraWaktu di mana seseorang dapat pergi tanpa oksigen
Sampai otak rusakEmpat menit
Sampai matiSepuluh menit

Mengapa Anda Bisa Selama Itu Tanpa Oksigen?

Karena biologi setiap orang serupa meski berbeda, bisa jadi ada perbedaan jangka waktu di mana seseorang dapat tetap hidup tanpa menerima oksigen. Perbedaan utama dalam waktu datang ketika seseorang menahan pengalaman menahan napas.

Terlepas dari waktu rata-rata delapan sampai sepuluh menit, seseorang yang bisa menahan napas bisa pergi tanpa oksigen untuk waktu yang lebih lama. Demikian pula, jika seseorang memiliki penyakit paru-paru atau otak yang sudah ada sebelumnya, hal itu dapat mengurangi waktu di mana orang tersebut dapat pergi tanpa suplai oksigen.

Sesuai biologi manusia, sel-sel otak bekerja ketika oksigen hadir dalam tubuh. Begitu aliran oksigen berhenti, sel-sel di otak mati, penurunan jumlah sel otak dapat menyebabkan kerusakan otak permanen hanya dalam tiga hingga enam menit.

Baca Juga:  Berapa Lama Waktu IVF (Dan Mengapa)?

Karena otak mengendalikan sebagian besar fungsi tubuh saat mengirim sinyal saraf ke tubuh, begitu otak rusak, jalannya sinyal saraf berhenti. Perlahan-lahan merusak organ lain yang tidak lagi menerima sinyal saraf dari otak.

Jika tubuh tidak mendapatkan oksigen bahkan selama empat menit saja, orang tersebut akan menderita kasus kerusakan seumur hidup. Jika pemutusan oksigen melebihi lebih dari empat menit, pada akhirnya dapat menyebabkan kematian.

Kesimpulan

Secara umum, seseorang dapat dengan mudah menahan napas selama 30 hingga 60 detik tanpa rasa tidak nyaman. Tanpa oksigen, seluruh siklus pernapasan akan terpengaruh sejak awal. Jika oksigen tidak ada maka tidak akan masuk ke paru-paru, dan juga peredaran darah ke seluruh tubuh tidak akan terjadi.

Otak manusia menggunakan sekitar 20% dari asupan oksigen. Oleh karena itu, ini adalah organ pertama yang menghadapi kerusakan karena pasokan oksigen berhenti.

Referensi

  1. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2342274/
  2. https://physoc.onlinelibrary.wiley.com/doi/abs/10.1113/jphysiol.1919.sp001844